vdl1jvhUREXimeotdlAVPOH1KmIdVXgDADlOoIMv
Bookmark

Mengembangkan skill gitar | Kreatifitas dalam Gitar

KREATIVITAS DALAM MENGEMBANGKAN PERMAINAN GITAR

Sebagai seorang gitaris dalam mengembangkan skill gitar pasti pernah mempelajari tangga nada sebagai pola titik untuk dihafal. Tetapi  nada-nada itu harus diolah dan disusun dalam urutan yang berbeda, mengapa harus memainkan satu nada daripada yang lain? Mengapa memainkan not tertentu lebih lama dari yang lain? Dalam hal ini, mengapa harus memainkan nada?

Jawabannya adalah bahwa not memiliki nilai musik. Ketika ditempatkan dalam pengaturan tertentu, maka susunan not dapat membuat pernyataan atau menyampaikan perasaan tertentu. Bermain gitar bukan hanya pelengkap fisik seperti mengetik atau juggling. Ini merupakan termasuk sebagai prestasi musik juga.

"Kemampuan Mekanik" dan "Kemampuan Ritmik"

Berhubungan dengan bagaimana dan kapan memainkan not disaat bermain. Namun, pertanyaan terpenting dari semuanya adalah nada apa yang harus dimainkan. Bagaimanapun, membuat dan memainkan musik (bukan latihan) adalah tujuannya. kalian dapat belajar mengembangkan kreativitas kalian sendiri. Pertama, mari kita definisikan dengan tepat apa arti kreativitas bagi para gitaris...

Kreativitas adalah "kemampuan untuk mewujudkan sesuatu dengan keterampilan imajinatif." Ini adalah kemampuan untuk menciptakan sesuatu yang baru. Apa yang diciptakan, atau diciptakan, Tentunya jawabannya adalah MUSIK.

Pada awalnya, seorang gitaris mencopy lick dan solo dari orang lain, kemudian mulai "mengubah" lick ini untuk membuat lick-nya sendiri. Meskipun ini membutuhkan sejumlah kreativitas, hanya mengatur ulang lick orang lain jelas ini bukan pencapaian puncak. Tidak ada musik baru yang benar-benar dibuat oleh manusia.

Mudah-mudahan, seiring berjalannya waktu dan rajin dalam latihan, para gitaris mulai menciptakan musik yang terdengar semakin tidak seperti yang lain, dan lebih banyak karakter unik yang muncul. Idealnya, sebuah gaya ditentukan = musik baru diciptakan. Kebanyakan para pemain gitar akan setuju bahwa mengembangkan gaya mereka sendiri adalah tujuan yang paling penting.

GAYA PERMAINAN GITARIS

Memiliki gaya Permainan sendiri berarti ada sesuatu yang membedakan cara bermain solo dari pemain gitar yang lain.

Awalnya lick, scale, frase, dan solo yang kalian pelajari dan latih akan membentuk "kosa kata" musik kalian sendiri. Karena kalian hanya dapat mengekspresikan diri kalian dalam "bahasa" yang telah kalian pelajari, Lick kalian mungkin akan serupa dengan yang kalian copy dari pemain lain. Namun, saat telinga kalian berkembang, kalian mulai membayangkan melodi dan lick dalam pikiran kalian. Saat kalian semakin mendengarkan ide-ide kalian, maka kalian akan mulai meninggalkan lick lainnya. Akhirnya, "kosa kata" dalam bermian gitar kalian akan menjadi milik kalian sepenuhnya.

Perhatikan bahwa kunci untuk mendefinisikan "kosa kata" (atau gaya) asli khas kalian sendiri adalah dengan mendengarkan ide-ide kalian sendiri, memainkan apa yang kalian bayangkan dalam pikiran kalian. Untuk melakukan ini, kalian harus mengembangkan kemampuan untuk membayangkan melodi dan lick. Imajinasi yang disalurkan ke dalam musik biasa disebut dengan istilah "telinga bagian dalam" kalian.

Dimulai dengan "telinga bagian dalam", kalian harus peka terhadap perasaan yang terkait dengan nada dan melodi. Maka kalian harus bisa menuangkan perasaan ini ke dalam ide musik, dan menemukannya di gitar. Terakhir, tentu saja, kalian harus bisa melakukan gerakan yang diperlukan untuk memainkan not.

Mengembangkan gaya kalian sendiri adalah konsekuensi dari mengembangkan setiap langkah dari proses ini, dari dalam ke luar. Aspek "terluar" telah dibahas (gerakan fisik untuk memainkan nada). Bagian berikutnya, "Nilai Musik", berfokus pada pengembangan "telinga dalam" kalian untuk imajinasi musik pada diri kita. Kemudian "Membangun Koneksi" menampilkan latihan untuk membantu kalian menerjemahkan ide-ide ini pada gitar dengan lebih mudah.

Nilai Musik Dalam bermain gitar
"Nilai musik" adalah nilai "perasaan" dari nada dan frasa. Sebagai seorang musisi kalian harus mengembangkan kepekaan kalian terhadapnya. Menjadi lebih sadar akan suasana hati dan perasaan yang ditawarkan musik. Dalam "Pengaturan, Tema, dan alur Cerita", kalian akan melihat beberapa contoh spesifik tentang apa yang saya maksud. Selain itu, dua bagian berikutnya akan membantu kalian mendengar "rasa" interval yang berbeda dan kecenderungan nada melodi yang halus.

TEMA, SETTING, DAN CERITA PADA PERMAINAN GITAR

Dalam sebuah novel, "latar" mengacu pada waktu, tempat, suasana hati, dan suasana di mana cerita itu berlangsung. "Tema" mengacu pada keseluruhan subjek atau topik, yang paling penting adalah nilai dari sebuah 'ceritanya'. Musik juga mempunyai pengaturan dan tema. Bunyi instrumen yang digunakan dan apa yang mereka mainkan membentuk semacam latar, atau perasaan dari gaya tertentu. Temanya akan menjadi ide musik tertentu yang bekerja dalam latar, dan mendefinisikannya menjadi perasaan yang lebih spesifik.

Saat kalian mendengarkan band yang berbeda, sadari perasaan yang berbeda. Apakah itu terdengar funky, mekanis, berani, berat dan merenung, penuh kemenangan, lucu, melamun, misterius, mistis, dll.

Misalnya, dengarkan "Dreams" oleh Van Halen. Perasaan yang diberikannya bisa berupa: kuat, yakin akan kesuksesan, bahagia dan semangat (mayor). Juga, keyakinan yang diungkapkannya tampaknya membuat seseorang merenungkan hal-hal dengan sedikit lebih banyak perspektif dengan sudut pandang yang mungkin lebih jauh, hampir filosofis. Dan ini diperkuat oleh kata-kata.

Sekarang dengarkan "Jamie's Cryin," dari oleh Van Halen juga, Dengarkan mimik tangisan yang sarkastik dan hampir lancang ("aww-bukankah itu terlalu buruk!)

Dengarkan syair yang mudah, ringan, dan kontras dengan paduan suara yang berani dalam "Walk This Way" Aerosmith. Atau bagaimana dengan lamunan "distance" dari "Comfortably Numh" Pink Floyd, atau representasi sempurna mereka dari suasana mekanistik tahun 1984 yang suram dalam "The Machine."

Bagaimana dengan nuansa musik Metallica di "Master of Puppets" serius, gelap, dan intens. Mengemudi, berderak gitar dan vokal yang menjerit pasti akan menginjak-injak pikiran yang waras. Atau suara "pertunjukan horor" sarat malapetaka dari speed metaler lainnya (Anthrax, Slayer, dll.).

Dengarkan hard drive, tetapi suara berorientasi pop dari band seperti Def Leppard, Scorpians, Dokken. Cinderella, Ratt, dan White Lion, atau lebih lurus ke depan suara heavy metal dari Judas Priest, Ozzy Osbourne, Dio, dan Queensryche.

Selain latar dan tema keseluruhan, sebuah komposisi menceritakan beberapa jenis cerita-musik dan lirik dan cerita yang bagus harus pergi ke suatu tempat atau akan membosankan. Hal yang sama berlaku untuk bermain solo. Solo yang baik memiliki beberapa tindakan atau gerakan di dalamnya. Hal ini tidak statis. Nada tinggi mungkin melompat keluar secara tiba-tiba dan mengejutkan, kemudian melodinya mungkin tenggelam, seolah-olah untuk 'mengimbangi atau meminta maaf'. Saat nada naik lebih tinggi satu demi satu, melodi berusaha lebih tinggi. Beberapa nada yang lebih rendah dapat mengintervensi dan bertindak sebagai kemunduran. burst not singkat dapat diakhiri dengan tanda tanya, diikuti dengan balasan. Kemudian pertanyaannya diulang, dan jawabannya lebih tegas. Melodi itu bisa mencapai klimaks pada nada tertinggi, lalu turun melompat-lompat, seperti renungan, kembali ke awal, mengikatnya menjadi satu paket kecil yang sangat rapi.

Waspadai hal-hal ini saat kalian mendengarkan lagu solo. Hanya setelah kalian dapat mendengarnya, kalian dapat mulai berpikir dalam membuat kerangka "cerita" musik kalian sendiri.

Kesadaran akan semua hal ini akan membantu kalian mengembangkan telinga bagian dalam, sehingga kalian dapat membuat musik kalian untuk pergi ke 'fantasy suatu tempat'. kalian akan mendapatkan perspektif yang lebih besar untuk menggambar. Ini akan membantu kalian untuk mengambil ide-ide bagus yang kalian dengar ketika kalian mendengarkan musik. Jika nadanya terdengar bagus, ada alasannya, tetapi mungkin tidak jelas hanya dengan mempelajari nadanya. Terkadang, kalian harus mundur dan mencoba melihat perspektif yang lebih besar dengan apa yang terjadi pada titik ini dalam musik?

INTERVAL NOT DALAM GITAR

Interval adalah jarak antara dua nada. Ketika nada-nada dimainkan bersama disebut interval harmonik, ketika nada-nada itu mengikuti satu sama lain disebut interval melodi. Di sini, interval harmonik adalah fokusnya.
 
Saat dua nada dimainkan bersama, kalian akan mendengar tiga hal: dua nada ditambah komponen ketiga cara keduanya menyatu. Setiap interval memiliki kualitasnya sendiri.
 
Interval diberi nomor dari nada-nada tangga nada mayor. Mereka dibagi menjadi dua kategori: "sempurna dan tidak sempurna". Interval tidak sempurna memiliki versi mayor dan minor. Versi mayor ditemukan dalam nada-nada tangga nada mayor, versi minor ditemukan dengan mendatarkan (menurunkan) nada-nada tersebut setengah langkah (satu fret). Interval sempurna tidak memiliki versi mayor/minor.
 

Perbedaan yang paling jelas antara interval adalah tingkat konsonan atau disonansi yaitu, apakah nada-nada itu menyatu dengan baik atau tidak. Di bawah ini menunjukkan interval dengan tingkat konsonan atau disonansi relatifnya.

Di luar ini, setiap interval memiliki "rasa" tersendiri. Mainkan dan dengarkan setiap interval di atas, dan lihat apakah kalian dapat mengidentifikasi dengan salah satu deskripsi di bawah ini.
 
Unison dan Oktaf: nada yang sama, cocok bersama tanpa interaksi, terdengar tipis 
Perfect 5th: kuat, hampa, kaku, kosong, tandus
Perfect 4th: kurang konsonan dari kelima, ingin jatuh ke sepertiga utama

Major 3th: penuh warna, bahagia, puas, tenang, tidak perlu bergerak
Minor 3th: halus, sedih, gelap, sedih 
Mayor 6th: penuh warna dan bahagia seperti ketiga utama, tapi tidak tenang, jatuh ke kelima
Minor 6th: sedih seperti ketiga minor , tapi berskalianr kuat pada (ingin jatuh ke) yang kelima

Mayor 2th: turbulans, disonan, ditangguhkan
Minor 2th: sangat turbulans, dramatis, berskalianr kuat pada dan ingin jatuh ke akar
Mayor 7th: disonan, menarik kuat ke Oetave, juga halus dan jazzy
Minor 7th:  Ditangguhkan, ingin jatuh ke akord mayor dengan akar pada akord keempat
Diminis 5th: sangat tidak stabil, menuntut resolusi sebagai interval harmonik, terdengar aneh sebagai interval melodi

Nada yang kalian gunakan akan mempengaruhi perasaan. Distorsi akan menonjolkan aspek yang kuat. Misalnya, sepertiga minor mungkin terdengar lebih gelap atau malapetaka dan tidak halus. Tentu saja ini murni kesan subjektif, jadi kalian tentu bebas untuk menarik kesimpulan sendiri.

TENDENSI MELODI PADA GITAR

Beberapa interval nyaman untuk tetap berada di tempatnya sementara yang lain ingin pindah. Ini disebut tendensi melodis. Umumnya, interval yang lebih disonan ingin pindah ke interval yang terdengar lebih stabil, seolah-olah ada beberapa kesulitan atau ketegangan yang harus diselesaikan. Pindah dari keadaan disonansi ke konsonan dikenal sebagai resolusi. Ini bertanggung jawab atas kecenderungan melodi. Nada akord (1, 3, 5) terdengar paling stabil. 

Semua latihan di atas mencerminkan kecenderungan melodi hanya pada nada dasar. Tentu saja, kecenderungan di mana nada tertentu ingin bergerak berubah seiring perubahan akord. Tetapi begitu kalian dapat mendengar nada-nada miring yang halus, telinga kalian akan menuntunnya. Dan mendengarkan merupakan sebuah intinya.

Mendengarkan musik dari genre apa saja baik untuk mengembangkan kepekaan yang lebih terhadap kecenderungan melodi. Resolusi adalah dasar dari semua gerakan dalam musik ini. Periode "bless" kira-kira sesuai dengan tahun 1600-1750 dan mencakup komposer Bach, Vivaldi, dan Handel. Periode "klasik" mencakup komposer seperti Mozart, Haydn, dan Beethoven, dan berkisar antara tahun 1775-1825. (Bagian yang bagus untuk memulai adalah Sonata No. 14 Beethoven dalam C minor, juga dikenal sebagai "Sonata Cahaya Bulan". Saat kalian mendengarkan, cobalah untuk mengantisipasi ke mana arahnya selanjutnya.)

Namun, sebenarnya memainkan musik akan membantu kalian lebih dari sekadar mendengarkan. Bagian berikut adalah dari sonata pertama J. S. Bach untuk cello. Kalian akan menemukan melodi dalam suara yang lebih tinggi dari akord arpeggio. Dengarkan saat akord bergerak dan menyelesaikan.

Di sini ditranskripsikan untuk gitar pick-style. Di beberapa tempat di mana dua nada harus dimainkan secara bersamaan, mainkan nada yang lebih tinggi dengan jari tengah kalian sambil membunyikan nada yang lebih rendah dengan pick. Sekali lagi, poin utama dari bagian ini adalah mendengarkan kecenderungan nada yang halus.

Membangun Koneksi Antara Ide Dan Praktek Gitar

Jika kalian pernah memiliki sebuah ide di kepala kalian, tetapi tampaknya tidak dapat mewujudkannya dengan benar, atau, pada saat kalian telah menemukan beberapa not pertama, kalian telah kehilangan esensi dari beberapa ide tersebut, masalahnya mungkin menjadi bahwa ide-ide kalian terlalu kabur. kalian tidak berpikir dalam hal not yang memiliki nada yang cukup pasti. Ide musik ini harus lebih konkrit.

Suara kalian sangat erat terintegrasi dengan pikiran kalian. Jika kalian menyenandungkan nada, kalian bisa yakin bahwa pikiran kalian memiliki persepsi yang sangat jelas tentang nada itu. Sebaliknya, jika kalian tidak dapat menyenandungkan nada, itu karena kalian tidak memiliki ide cukup jelas dalam pikiran kalian untuk dapat mengungkapkannya. Dalam arti tertentu, suara hanyalah perpanjangan pikiran. Jika kalian tahu nada cukup jelas untuk bersenandung, maka kalian benar-benar mengetahuinya.

INTEGRASI SKALA/SUARA MUSIK

Dalam latihan di bawah ini, mainkan nada terendah dan senandungkan atau nyanyikan nadanya. Lanjutkan setiap nada skala dan kembali ke bawah. Nada segel relatif terhadap tonik ditampilkan di atas setiap nada.
Mulai seperti sebelumnya, ambil tangga nada yang sama dan keringkan setiap nada tangga nada sebelum kalian memainkan nada. Kemudian mainkan catatan hanya untuk memeriksa diri sendiri. Kali ini, kita akan menggunakan Kunci G.

PENGENALAN INTERVAL PADA FRETBOARD GITAR

Ketika kalian diberi titinada satu nada, kemampuan untuk mengetahui nada nada lain dikenal sebagai "nada relatif". Mengembangkan nada relatif akan memungkinkan kalian mempelajari musik lebih cepat dan lebih mudah "dengan telinga". (Bahkan, pada akhirnya kalian dapat mempelajari sebuah lagu hanya dengan mendengarnya dan mengetahui cara memainkannya bahkan sebelum kalian menyentuh gitar!) Ini juga akan membantu kalian memahami musik dalam imajinasi kalian dengan lebih jelas.

Untuk melakukan ini, kalian harus mengetahui dua hal seperti apa interval pada gitar dan bagaimana suaranya. Pertama, kalian harus menghafal pola interval pada gitar:
Pola-pola ini tetap sama dimulai pada string apa pun kecuali ketika pola interval melintasi antara string kedua (B) dan string ketiga (G). Dalam hal ini, nada yang lebih tinggi harus dinaikkan satu fret untuk mempertahankan interval yang sama. (Ini karena setiap senar pada gitar dalam penyetelan stkalianr memiliki jarak [5 fret] keempat yang sempurna kecuali senar kedua dan ketiga yang hanya terpisah sepertiga [4 fret] utama.)

INTEGRASI FRETBOARD/VOICE PADA NECK GITAR

Berikut adalah beberapa melodi menggunakan berbagai skala. Mainkan/nyanyikan ini dengan perlahan, lalu coba improvisasi beberapa melodi kalian sendiri. Latihan 194 dan 195 menggunakan nada passing yang lebih berwarna (nada yang tidak ada di kunci).
Pada titik ini, kalian harus dapat membayangkan fretboard dalam pikiran kalian, memainkan melodi, dan sekaligus membayangkan fret yang akan kalian mainkan untuk membunyikan setiap nada yang kalian nyanyikan. kalian dapat berlatih seperti ini kapan saja kalian sendiri dan tidak memiliki gitar di tangan kalian, kalian bahkan dapat berlatih seperti ini diam-diam menciptakan riff dan melodi, semua bisa dikerjakan dalam pikiran kalian. kalian sedang membangun jembatan langsung dari imajinasi kalian ke gitar, seperti yang kalian pikirkan melodi, kalian dapat memvisualisasikan pola nadanya.

Saat kalian mengembangkan kemampuan untuk membayangkan nada dengan lebih jelas dan mengetahui di mana letak nada pada fretboard, musik yang kalian ciptakan akan semakin banyak berasal dari melodi yang kalian dengar di benak kalian. Itu akan datang dari kreativitas musik kalian, dan bukan dari perombakan titik-titik dalam sebuah pola. kalian sedang dalam perjalanan untuk benar-benar mengekspresikan diri kalian melalui gitar, dan mengembangkan gaya kalian sendiri. Segala sesuatu yang kalian dengarkan akan mulai memengaruhi permainan kalian karena itu memengaruhi imajinasi kalian, itu mempengaruhi jenis ide musik apa yang muncul pada kalian dan ke mana telinga kalian ingin not itu bergerak.

Menciptakan Solo Gitar Yang Kreatif
"Melody" adalah suksesi nada. Beberapa melodi lebih menarik dan lebih dapat dinyanyikan daripada yang lain, dan ini sering disebut sebagai "melodi". Karena melodi yang dapat dinyanyikan tidak boleh terlalu cepat, "melodic" pada umumnya berarti gitaris yang lambat untuk memainkan lead gitar. Namun, melodi tidak harus lambat, dan kecenderungan melodi yang sama yang membuat lick yang lambat terdengar bagus (melodik) akan membuat line yang cepat terdengar sangat bagus. Untuk menerapkan ide-ide kecenderungan melodi untuk bermain solo lebih cepat, kalian hanya perlu tahu bagaimana menemukan nada yang lebih "penting".

BAGAIMANA CARA "MENJAGA" SOLO GITAR

Tidak semua nada diciptakan sama. Beberapa not akan terasa menonjol sendiri, sementara yang lain hanya memberikan kontribusi kecil untuk menciptakan tambahan nada. Berikut adalah beberapa prinsip yang mengatur not apa yang akan lebih menonjol. Dengan menerapkannya, kalian dapat menemukan nada yang lebih penting dalam solo yang lebih cepat.
  • Semakin cepat nada itu berlalu, semakin sedikit nilai yang dimiliki setiap nada. Saat nadanya cepat, kalian akan semakin sedikit mendengar setiap efek grup atau lari secara keseluruhan. Misalnya, jika lari dalam pentatonic minor, kalian mendengar "perasaan" dari skala itu. Atau jika run naik ke tangga nada mayor, kalian akan mendapatkan suara bahagia dari tangga nada itu. Jika arpeggio dimainkan dengan cepat, kalian akan mendengar nada nada dari akord tersebut.
  • Dalam run, nada-nada tertentu yang jatuh pada nada-nada rendah akan beraksen alami oleh telinga pendengar. Juga not pertama dan terakhir dari run biasanya lebih menonjol. Ketika run atau riff kembali ke satu nada berulang kali, nada itu ditekankan.
  • Not tertinggi dalam sebuah run akan menonjol dengan sangat kuat bahkan jika tidak jatuh pada nada yang suram dan, tentu saja, nada apa pun yang dijeda akan menonjol bagi pendengarnya.

"Garis besar" kalian akan melakukan solo dengan membuang nada-nada yang kurang penting. Sekarang, nada-nada yang tertinggal membentuk semacam "kerangka" . Buat nada-nada ini bergerak secara melodis dan solo kalian akan merasa 'pergi ke suatu tempat'

MEMBUAT GERAKAN TANGAN PADA GITAR

Analisis garis besar kalian secara harmonis dan melodis. Secara harmonis, lihat bagaimana nada-nada ini berhubungan dengan nada dasar atau akord passing. (Tonalitas mengacu pada kunci yang kalian gunakan. Misalnya, dalam Kunci A minor, nada suara yang mendasarinya adalah A.) Seperti yang telah kalian pelajari, setiap nada tangga nada (1,b2, 2,b3, 3, 4, ete. ) meminjamkan kualitasnya sendiri. Jika garis besar kalian menunjukkan bahwa kalian umumnya tetap dengan nada skala yang sama, solo kalian mungkin akan terdengar stagnan. Pergi ke tempat lain dengan itu.

kalian juga dapat menganalisis nada-nada penting ini secara melodis. Telinga kalian mendengar interval melodi dari satu nada ke nada berikutnya, serta kualitas harmoniknya. Misalnya, mainkan seperenam mayor diikuti oleh sepertiga minor. Secara harmonis, kalian tahu efek yang ditawarkan setiap nada, tetapi ketika dimainkan satu demi satu, telinga kalian akan mendengar interval melodi yang berkurang ke-5. Analisis garis besar kalian untuk lompatan melodi juga.

Salah satu prinsip utama yang harus diperhatikan adalah kontinuitas versus kontras. Catatan memperoleh kualitas mereka dari konteks musik di sekitar mereka. Jika sebuah pola terbentuk, nada-nada yang mematahkan pola yang sudah terbentuk akan mendapat lebih banyak perhatian. kalian dapat melakukannya dengan memulai urutan dalam skala dan kemudian memecahnya, mungkin dengan mengubah jenis urutan, mengubah skala, atau hanya berhenti pada catatan. kalian dapat membuat motif ritmik (fragmen ritme berulang), lalu mengubahnya. Atau kalian dapat memainkan tangga nada naik atau turun tanpa melewatkan nada apa pun (gerakan konjungsi), kemudian menggunakan lompatan melodi (gerakan terpisah), Dengan terlebih dahulu membuat semacam kontinuitas, lalu memecahnya, kontras akan menciptakan variasi dan kontras bagian akan lebih menonjol,

Saat kalian mendengarkan solo berikut, perhatikan bagaimana mereka bergerak. Semua teknik yang disebutkan di atas, dan banyak lagi, tergabung di dalamnya. Namun, saat menulisnya, saya tidak memikirkan poin spesifik apa pun: Saya hanya mendengarkan telinga bagian dalam saya, dan ide musik muncul dengan sendirinya.

Analisis beberapa solo sehingga kalian memahami prinsip-prinsip ini. Tentu saja, kalian tidak memikirkan ide teoretis tertentu saat menulis atau bermain, kalian cukup mengikuti imajinasi kalian. Tapi entah bagaimana itu akan menular pada kreativitas kalian. Jika solo terdengar menarik, kemungkinan beberapa prinsip ini akan ada di sana.

Oke sekian dari Saya, saya harap kalian menikmati artikel ini. Jika kalian memiliki pemikiran atau komentar tentang materi yang disajikan, kalian dapat menulis kepada saya pada form kontak bawah ini. Semoga berhasil!
Posting Komentar

Posting Komentar