vdl1jvhUREXimeotdlAVPOH1KmIdVXgDADlOoIMv
Bookmark

Cara menghafal fretboard gitar | Tips Mengingat fretboard untuk gitar

Cara mengingat fretboard gitar

Seorang gitaris pasti pernah belajar cara menghafal fretboard gitar agar suara untuk menciptakan emosi agar bisa menyampaikan pesan kepada pendengarnya. Untuk melakukan ini secara efektif, ada baiknya memiliki "pegangan" yang baik atau cara berpikir tentang suara yang ingin kita gunakan, sehingga kita dapat "mengambilnya" secara intelektual dan membuat mereka melakukan perintah kita. Membuat "pegangan" ini dengan menamai dan mengkategorikan berbagai aspek suara. Itu namanya teori musik. Tapi tentu saja kalian tidak harus tahu konvensi penamaan yang tepat untuk memainkan hal-hal yang baik. Selalu ingat bahwa musik itu sendiri adalah hal yang nyata, dan nama-nama yang saya gunakan untuk mengurai berbagai aspeknya hanyalah label kenyamanan. Musik adalah tuannya, dan teori adalah pelayannya. Musik itu nyata, dan teorinya. Yah, hanya teori... cara berpikir tentang berbagai hal. Ini bukan satu-satunya cara untuk memikirkan sesuatu. Tetapi Itu merupakan salah satu cara yang sangat berguna.

Namun demikian, ada nilai luar biasa dalam mengembangkan struktur mental dalam teori musik. Kita bisa melihat lebih jauh, membangun ide yang lebih rumit, dan bahkan konsep silang untuk menciptakan suatu konsep yang sama sekali baru. Kita bahkan tidak akan menyadari sebagian besar keberadaan ide-ide ini, apalagi dapat memanipulasinya dengan cara-cara yang baru. Jadi ada nilai dalam teori musik.

Teori musik adalah penguraian sistematis dari unsur-unsur musik. Itu sangat bagus untuk dipelajari, tetapi terkadang kita harus mengingatkan diri kita sendiri untuk berhenti membedah suatu melodi solo atau riff dan hanya mendengarkannya saja! Jangan melupakan fakta bahwa musik, dan emosi yang disampaikannya, adalah inti dari semuanya. Teori ada untuk melayani penciptaan musik.

Biarkan Suara dan ritme

Pada tingkat dasar, musik hanyalah pengaturan suara dalam waktu. Dan di sini saya memiliki sebuah teori, karena memisahkan komponen "suara" dari komponen "ritme". Kami menyebut aspek waktu ritme, dan pada karya musik tertulis, waktu (atau ritme) membentang secara horizontal. Bergerak dari kiri ke kanan seiring berjalannya ritme

Komponen suara dapat dibagi lagi menjadi dua subkomponen: timbre dan pitch. Timbre mengacu pada kualitas suara, atau nada instrumen. Misalnya, kalian dapat dengan mudah membedakan antara gitar dan piano karena memiliki timbre yang berbeda. Kata "nada" juga digunakan secara umum untuk menggambarkan sesuatu yang serupa, nada gitar yang terdistorsi dengan nada gitar yang clean, misalnya. Atau nada berat, bassy dengan nada tipis dan treble.

Di sisi lain, nada mengacu pada tingkat "ketinggian" atau "kerendahan" tertentu. Pitch dapat diukur dalam Hertz, yang biasanya dilabeli dengan nama huruf yang kita gunakan untuk memanggil not (misalnya, A, B, C, D). Pitch dipetakan secara vertikal pada staf musik, dengan pitch yang terdengar lebih tinggi sesuai dengan penempatan yang lebih tinggi dan pitch yang terdengar lebih rendah sesuai dengan penempatan yang lebih rendah. Jumlah getaran per detik dari suatu frekuensi. Secara fungsional, bagaimanapun, nada adalah

Orang yang baru mengenal musik, atau dengan pendengaran yang belum berkembang, terkadang bingung nada dan nadanya. Cukup colokkan gitar listrik kalian untuk mendemonstrasikannya: mainkan nada yang sama dengan kontrol bass ke atas dan treble ke bawah, lalu mainkan nada yang sama lagi dengan kontrol bass ke bawah dan treble ke atas. Akan sangat terdengar berbeda dari segi suaranya

Dari tiga fitur utama musik (ritme, timbre/nada, dan nada), pendengar rata-rata mungkin lebih memperhatikan dua kualitas pertama, setidaknya pada awalnya. Pitch ikut bermain sampai tingkat tertentu bersama dengan ritme dan nada, tentu saja. Tapi itu adalah "aspek tidur dalam arti tertentu". Efeknya lama untuk terlihat. Dalam jangka panjang, bagaimanapun, itu adalah nada yang memainkan peran terbesar dalam mengunci musik ke dalam memori jangka panjang kita. Apa yang berikut dalam buku ini berkaitan dengan analisis seluk-beluk nada.Teori musik sebagian besar merupakan analisis interaksi antara set nada.

Tangga nada, mode, kunci, akord, dan sebagainya adalah Turunan dari teori musik Barat. Pada tingkat dasar, semua konsep ini hanya menggambarkan berbagai set nada yang diberi nama huruf. Untuk berbicara tentang set nada yang berbeda ini dengan cara yang berguna, untuk membedakan satu nada dari yang lainnya, kita harus memiliki cara untuk membandingkannya. Saya melakukan ini dengan mengukurnya. Kemudian saya membubuhkan nama pada setiap kemungkinan jarak antar nada. Kami menyebutnya sebagau jarak antara interval nada, Berbekal pengukur musik ini, Kita bisa dapat memisahkan dan mengevaluasi dunia musik yang mengalir.

Membangun penghafalan fretboard pada gitar

Struktur kerja musik dimulai dengan interval. Mereka adalah blok bangunan dari semua struktur musik yang lebih besar. Setiap struktur musik yaitu, setiap set nada yang dibayangkan-dapat ditentukan oleh intervalnya.

Interval: Jarak tertentu antara dua nada. Interval menentukan setiap kemungkinan hubungan antara nada.

Mari kita pertimbangkan beberapa interval. Dua nada yang sama disebut dengan Unison. Itu adalah interval "0" atau tidak ada jarak sama sekali. Saat kalian menyetem satu senar ke senar lainnya pada gitar dengan metode penyetelan yang manual, kalian menggunakan interval Unison. Berikutnya adalah jarak satu fret-misalnya, dari fret pertama pada senar apa pun hingga fret kedua pada senar yang sama. Ini adalah interval yang disebut setengah langkah. Jarak dua fret-dari fret pertama pada senar hingga fret ketiga pada senar itu-adalah interval yang disebut whole step.

Ada banyak lagi nama interval. Tapi pertama-tama, pertimbangkan fakta-fakta ini:

  • Setiap interval memiliki nama uniknya sendiri.
  • Setiap interval memiliki suara uniknya sendiri.
  • Setiap interval memiliki bentuk uniknya sendiri pada fretboard.

Jadi kita bisa mempelajari setiap interval dengan nama, suara, dan bentuknya. Saat kita melakukan ini, ingatlah bahwa kalian tidak mempelajari tiga hal yang berbeda tetapi kalian mempelajari tiga aspek berbeda dari satu hal. Ini adalah dasar untuk semua hal lain yang mengikutinya.

Setelah mempelajari interval, kalian akan melihat bagaimana mereka bergabung untuk membuat berbagai struktur musik yang lebih besar dan kalian akan belajar mengenali semua ini dengan telinga. Kemudian semua struktur ini dijalin bersama menjadi jalinan musik di Bagian III. Bagian IV dan V melengkapi fretboard dengan memperluas apa yang sudah kalian ketahui ke area Neck gitar lainnya dan menambahkan beberapa konsep lanjutan. Pada akhirnya, Kita dapat melihat lagu lengkap untuk menerapkan semua yang telah kalian pelajari dan menguji telinga kalian.

Tuning Notes pada fretboard gitar

Not pada Fretboard gitar

Nama huruf dari not di fretboard dalam penyetelan gitar yang pas adalah titik awal untuk metode ini. Jika kalian tidak mengenalnya dengan baik, lebih baik meluangkan waktu dan hafalkan sekarang.

Pertama, ambil yang ada di dua senar terendah - senar E dan A, atau senar 6 dan 5, masing-masing. Mainkan ke atas dan ke bawah not alami di bawah ini dengan mengucapkan nama-nama itu dengan keras sampai kalian benar-benar hafal posisinya dan dapat menemukan salah satu dari mereka tanpa jeda.


FYI: Fret di antara nada alami berlabel di atas sebenarnya masing-masing memiliki dua kemungkinan, baik flat dari nada yang lebih tinggi berikutnya atau sharp dari nada yang lebih rendah berikutnya. Jadi misalnya, fret keempat pada senar 5 disebut C atau D. Ini disebut ekuivalen enharmonik. Ejaan yang benar tergantung pada konteks musik.

Selanjutnya, perhatikan set tengah senar-senar D dan G, atau senar 4 dan 3. Pola nada di sini persis sama dengan senar bawah, kecuali dua fret yang lebih tinggi. Jika kalian lebih familiar dengan nama not pada senar bawah (karena kebanyakan gitaris memiliki pengalaman memainkan barre-chord), kalian dapat menggunakan bentuk oktaf yang ditunjukkan di bawah ini untuk mentransfer nama not hingga senar tengah ini. Namun, "jalan pintas" ini hanyalah bantuan sementara. kalian harus mengingat nama-nama tersebut dengan cukup baik sehingga kalian dapat mengetahuiniya secara langsung, seperti yang muncul pada senar 3 dan 4, tanpa harus melakukan "transfer oktaf".


Akhirnya kita sampai pada senar tinggi, senar B dan E, atau senar 2 dan 1. Tidak ada cara mudah untuk menangani senar B. Hanya menghafalnya. Yang terakhir, bagaimanapun, Senar E tinggi memiliki nada yang sama dengan senar E rendah (hanya dua oktaf lebih tinggi).


BAGIAN I: Teori dasar untuk Musik

Dasar musik kalian dimulai dengan interval. Ini pada akhirnya akan menjadi akrab bagi kalian sebagai teman yang baik dan tepercaya dalam melayani kalian untuk musik seumur hidup. (Dan itu lebih dari yang bisa kalian katakan tentang banyak teman!) Kita akan mulai dengan interval sederhana dan membangunnya menjadi tangga nada, triad, dan akhirnya, melodi.

Interval Sederhana

Interval sederhana adalah interval yangi terdapat dalam satu oktaf. Ada dua belas half step per oktaf dalam musik. Pertama-tama kita akan merangkum dari 12 nada menjadi 8 nada, Di bawah ini, delapan nada yang ditunjukkan relatif terhadap nada awal A. Mainkan masing-masing, mengingat nama dan bentuknya pada gitar.



Mainkan setiap bentuk interval di bawah ini pada gitar dan tulis dengan nama yang benar


Selanjutnya, hanya diberi nama, temukan setiap interval pada gitar dan mainkan bentuk yang benar. kalian harus dapat menemukan masing-masing, tanpa ragu. Jika kalian membutuhkan lebih banyak latihan, tulis saja rangkaian panjang nama interval ini secara acak dan mainkan bentuk secepat mungkin.

Nama Bentuk Interval 

a) 5th 
b) 4th
c) Oktaf 
d) Unison 
e) Mayor 6th
f) Major 7th 
g) Oktaf 
h) Major 3rd
i) 4th 
j) Major 2nd 
k) Unison 
l) 5th 
m) Major 3rd 
n) Major 7th 
o) Oktaf 
p) Mayor 6th

Jika kita menempatkan semua nada ini secara bersama-sama dan memainkannya secara berurutan, kita sudah memainkan tangga nada mayor, perhatikan lokasi nada bernomor tangga nada mayor. Ini sesuai dengan interval yang ditemukan antara setiap nada dan root tangga nada (dalam hal ini, A). Perhatikan semua bentuk interval bersembunyi di dalam skala ini.


Selanjutnya kita akan mendengarkan beberapa interval dan mengidentifikasinya hanya dengan suaranya saja. Tapi pertama-tama, berikut adalah sedikit trik yang dapat kalian gunakan jika kalian mengalami masalah:

TIPS: Jika kalian tidak yakin interval apa yang kalian dengar, nyanyikan naik atau turun tangga nada mayor dari nada dasar dan hitung nadanya. Ketika kalian mencapai nada yang benar, yang merupakan nada yang sama seperti yang kalian dengar dalam interval yang dimaksud, kalian akan tahu langkah skala mana, dan oleh karena itu, interval apa yang kalian dengar. Namun, ingatlah bahwa pada akhirnya kalian ingin menghafal suara setiap interval hingga kalian dapat mengenalinya dengan cepat tanpa harus menyanyikan nada skala "di antara".
TIP: kalian mungkin perlu lebih banyak latihan dengan ini. Tuliskan daftar acak panjang dari nama interval di atas dan mintalah seorang teman memainkannya untuk kalian. Identifikasi masing-masing dengan telinga. Atau kalian dapat merekam daftar interval yang panjang dan memutarnya kembali. Lanjutkan melakukan ini sampai kalian dapat menamai semuanya dengan suara saja.

Sekarang pelajari semua contoh sebelumnya, dan kali ini nyanyikan nada setiap interval saat kalian memainkannya. Jika kalian tidak bisa menyanyi, bersenandunglah sebaik mungkin. Jika kalian tidak bisa bersenandung, cobalah. Tidak masalah seberapa baik atau buruk suara kalian. Yang tepenting kalian sudah melakukannya! Jika nadanya terlalu rendah untuk suara kalian, jangan ragu untuk menyanyikan semuanya dengan satu oktaf lebih tinggi.

FYI: Mengapa bernyanyi? Yah, kami mungkin hanya membuat vokalis dari kalian, tapi bukan itu alasannya. Telinga bagian dalam kalian berhubungan erat dengan suara kalian. Saat kalian menyanyikan sebuah nada, kalian memiliki persepsi yang sangat jelas tentangnya dalam pikiran kalian. Jadi, menyanyikan apa yang kalian mainkan membuat interval ini jauh lebih baik dan membantu kalian mempelajarinya lebih cepat.

Contoh 6 - Latihan Interval "Vocal-leading"

a) 5th
b) Mayor 3 
c) 4th
d) Mayor 2 
e) Mayor 3 
f) 5th
g) Mayor 6 
h) Oktaf 
i) Mayor 7 
j) Mayor 6 
k) 5th
l) Mayor 3rd 
m) 4th 
n) Major 3rd 
o) Mayor 2nd 
p) Unison 
TIPS: Gunakan trik skala yang sama seperti sebelumnya jika perlu. Artinya, nyanyikan naik atau turun tangga nada mayor, hitung nada-nadanya untuk sampai pada nada yang benar. Lambat laun kalian akan terbiasa dengan interval tertentu yang menonjol, seperti 5 misalnya, dan kalian dapat menggunakannya sebagai "titik awal" alih-alih selalu memulai dengan akar. Tentu saja tujuannya adalah untuk langsung ke setiap interval tanpa menggunakan nada intervensi.

Relativitas Interval fretboard gitar

Ungkapan "semuanya relatif" memang benar dalam musik. Interval ke-5 selalu terdengar hampir sama, terlepas dari nada absolutnya. Titik awal yang spesifik hanya menentukan tingkat relatif "ketinggian" atau "kerendahan". Setiap interval juga mempertahankan bentuk fretboard yang sama ke atas dan ke bawah leher, jadi yang harus kalian lakukan adalah menggeser semuanya ke atas atau ke bawah untuk naik atau turun. Sangat mudah! beberapa interval pindah ke titik awal yang berbeda.



FYI: Inilah keindahan gitar itu secara akurat menyampaikan sifat relatif dari nada. Tapi keindahan ini ada harganya, yang akan kita lihat sebentar lagi,

Gitar tentu saja memungkinkan perubahan nada relatif yang mudah, tetapi kenyamanan ini ada harganya, itu memberi kita banyak tempat untuk memainkan nada yang sama persis. Ini berarti bahwa interval tidak hanya memiliki satu bentuk, tetapi beberapa. Di sinilah segalanya bisa terjadi. Tapi tetap dengan rencana dan kita akan melewatinya. Hafalkan bentuk alternatif berikut sekarang.


Presentasi Gitar

Terkadang cara kalian mengatakan sesuatu sama pentingnya dengan apa yang kalian katakan. Interval juga bisa di ibaratkan seperti itu. Presentasi mereka dapat secara drastis mempengaruhi bagaimana mereka dipersepsikan. Ada dua cara mereka dapat disajikan, melodi dan harmonik. Ketika nada-nada itu mengikuti satu sama lain, seperti dalam melodi, kita menyebutnya sebagai interval melodi. Ketika nada berbunyi secara bersamaan, seperti dalam akord, kami mengatakan itu adalah interval harmonik.

Not dimainkan satu demi satu (sebagai interval melodi), namun mereka juga diizinkan untuk bersuara secara bersamaan (sebagai interval harmonik). Interval melodi yang sebenarnya terdiri dari lompatan murni dari satu nada ke nada berikutnya tanpa nada yang terdengar bersamaan.

Disajikan secara harmonis, interval membangkitkan kualitas yang sangat berbeda. Sekarang sebenarnya ada tiga elemen berbeda untuk didengar, dua nada terpisah ditambah tekstur interaksinya. Beberapa interval berpadu dengan baik, dan kami katakan mereka konsonan. Yang lain tampaknya sangat berbenturan, dan kami menyebutnya disonan. Mainkan nada interval harmonik di bawah ini secara bersamaan dan dengarkan tekstur soniknya dengan cermat.

melodic vs harmony interval

Serempak dan oktaf adalah konsonan murni. 5 juga merupakan konsonan yang kuat. Yang ke-4 dianggap sebagai konsonan, kecuali dimainkan dalam nada rendah. Yang ke-3 mayor adalah konsonan dengan interaksi yang lebih kaya yang terdengar penuh warna dan agak diam. Keenam mayor terdengar penuh warna dan cerah, tetapi kurang tenang dibandingkan dengan yang ketiga. Interval ke-7 dan ke-2 disonan, dengan "ketukan" yang terdengar di antara keduanya.

consonance vs dissonance

Beberapa interval datang hanya dalam satu rasa, dan mereka disebut perfect interval. Yang lain memiliki kepribadian yang terbelah, dan dapat muncul dalam salah satu dari dua rasa. Ini disebut inperfect interval. Skema penamaan ini tentu saja merupakan salah satu ketidak adilan besar teori musik karena menyarankan semacam hierarki, seolah-olah satu set lebih baik dari yang lain. Mungkin kita akan lebih baik dengan tetap dan berubah, meskipun aku lebih suka benar dan skizoid. Namun demikian, kita tampaknya terjebak dengan itu.

Selain itu, dua versi inperfect interval dikenal sebagai mayor dan minor, penamaan lain yang agak tidak menarik.

perfect
"Kami tidak memiliki kekurangan! Kami benar dan ditakdirkan untuk menguasai semua interval yang lebih rendah! Waspadalah terhadap kekuatan kami

Unison
4th
5th
oktaf

Imperfect
"Kami adalah interval yang celaka dan inferior, ditakdirkan untuk berkeliaran selamanya dalam dualitas terang dan gelap tanpa henti!" 

mayor/minor 2nd
mayor/minor 3rd
mayor/minor 6th
mayor /minor 7th

Perfect Interval di bawah di sebelah kiri. Secara bersama-sama, perhatikan bentuk "persegi" yang tampak bersudut. Kelompokkan ini dalam pikiran kalian. Kemudian lihat bentuk inPerfect interval utama di sebelah kanan. Pola ini terlihat agak lebih menarik, dengan berbagai sudut pada nada awal, /bahkan mungkin berwarna-warni?


perfect interval vs major interval

FYI: Gabungkan nada-nada di atas dan kalian memiliki pola penuh dari tangga nada mayor.
Selanjutnya, mari kita bahas interval minor. Semua turunan ditemukan setengah langkah di bawah dari not utamanya, Karena tanda
flat () berarti menurunkan nada satu setengah langkah, mereka dapat secara bergantian disebut "minor 2" atau "2nd" "minor 3" atau 3rd" "minor 6" atau "6th,"
dan "minor 7th" atau 7th" Di bawah ini adalah bentuk yang di maksud dalam penerapan pada fretboard gitar, bersama dengan bentuk umum mereka.

minor interval

Jika empat perfect interval ditambah empat interval mayor menciptakan tangga nada mayor, masuk akal bahwa empat perfect interval ditambah empat interval minor akan memberi kita tangga nada minor. Itu masuk akal, Tapi itu juga salah. Sama seperti bahasa apa pun, musik memiliki pengecualian. Tangga nada minor natural sebenarnya dibentuk dengan minor ke-3, minor ke-6, minor ke-7, dan ke-2 mayor. Minor alami biasanya dilihat sebagai kebalikan dari musik mayor. Kedengarannya pada dasarnya gelap dan sedih, atau gothic.


natural minor scale

TIPS: kalian dapat menggunakan tangga nada natural minor untuk membantu mengidentifikasi interval minor ini, sama seperti kita telah menggunakan tangga nada mayor sebelumnya. Minor 2 tidak dalam skala minor alami, tetapi ini adalah penyesuaian kecil yang harus dilakukan-kalian cukup menjatuhkan langkah ke-2 dari skala setengah langkah untuk menemukan minor ke-2.

Tangga nada mayor dan minor pada fretboard gitar

Jadi sebenarnya tangga nada itu apa? hanya sekelompok skala nada yang memiliki kegunaan praktis dalam musik. Pada dasarnya, jika kita melihat sedikit musik dan mengeluarkan semua nada yang digunakannya, lalu menumpuknya dan memainkannya dengan urutan naik atau turun, kita sudah memiliki skala,

Tangga nada mayor dikatakan terletak di dasar musik secara umum, tetapi gaya tertentu mungkin lebih menggunakan tangga nada lain. Tetap saja skala mayor sangat penting dan merupakan titik awal untuk setiap studi skala serius. Karena memiliki tujuh nada berbeda per oktaf, tangga nada ini dikenal sebagai tangga nada diatonis (tujuh nada). Kedengarannya seperti cerah, bahagia, atau penuh kemenangan, dan sangat natural "melodi" di telinga kita. Tangga nada minor alami adalah tangga nada diatonis lain yang terdengar gelap dan sedih kebalikan dari mayor. Ini dapat dianggap sebagai tangga nada terpenting kedua dalam musik

Apa yang membuat skala terdengar seperti itu?

Ini bukan nada spesifik yang dikandungnya, itu adalah hubungan dari berbagai nada satu sama lainnya, seperti yang kita lihat dengan interval. Bahkan, kalian dapat melihat skala yang terdiri dari jumlah interval yang terkandung di dalamnya.

Skala: Susunan nada tertentu yang memiliki kegunaan praktis dalam musik. Hubungan nada satu sama lain memberikan skala kualitas karakteristiknya. Atau dengan kata lain, bunyi tangga nada dapat dilihat muncul dari jumlah komponen intervalnya.

Atau, kita juga dapat menggambarkan struktur tangga nada tertentu dengan melihat interval melodi yang terletak di antara langkah tangga nada. Dilihat dari satu ke yang berikutnya, berturut-turut, ini menciptakan pola tertentu dari langkah "keseluruhan" (Whole = W) dan "setengah" (Half = H). Pola ini kadang disebut rumus skala.

Contoh di bawah menunjukkan tangga nada mayor dan minor baik dalam pola posisi pattern maupun direntangkan pada senar tunggal. (Perhatikan dua cara agar seluruh langkah dapat muncul, tergantung pada apakah nada terletak pada string yang sama atau berdekatan.) Rumus skala mayor adalah dua segmen W-W-H yang dipisahkan oleh langkah W. Tangga nada minor natural dimulai dengan dua segmen W-H yang dipisahkan oleh langkah W, kemudian W-W. melangkah,

scale formula
- Hafalkan struktur ini dan nada skalanya!

FYI: Nama lain untuk whole step adalah mayor 2nd , dan nama lain untuk half step adalah minor 2nd. Kami cenderung menggunakan nama whole step dan half step dalam situasi di mana fokusnya adalah pada interval sebagai jarak murni. Nama kedua mayor dan minor, di sisi lain, cenderung menunjukkan pusat nada, atau akar. Tapi "aturan" ini tidak ketat, dan kalian mungkin melihat istilah yang digunakan secara bergantian.

Mainkan tangga nada di bawah ini, nyanyikan bersama masing-masing tangga nada saat kalian memainkannya. Seperti yang kita lihat dengan interval, ketika kita memindahkan struktur skala yang lebih besar ini ke atas dan ke bawah neck gitar, mereka mempertahankan kualitas nada yang sama. Namun hanya terdengar sedikit lebih tinggi atau lebih rendah.


ear training with scale

FYI: Tidak diragukan lagi bahwa timbangan memiliki ikatan emosional yang kuat. Tetapi mengapa kita secara universal cenderung mengasosiasikan kualitas subjektif yang serupa dengan susunan nada tertentu? Itu pertanyaan yang bagus. Jawabannya mungkin terletak pada seri nada tambahan. Nada tambahan adalah jenis nada "diam" yang merupakan bagian dari nada dasar yang kita mainkan atau nyanyikan. Ini di luar cakupan, untuk menjelaskan konsep sepenuhnya, tetapi kami dapat menjelaskan dasarnya.

Ketika kita memainkan nada C pada instrumen, kita sebenarnya tidak hanya mendengar nada C, Ada beberapa nada harmonik yang terjadi di atas nada dasar. Yang pertama adalah satu oktaf lebih tinggi, yang kedua adalah satu oktaf-dan-a-5th, yang ketiga adalah dua oktaf, yang keempat adalah dua oktaf-dan-a-mayor 3rd, dan mereka melanjutkan ke atas, semakin dekat dan dekat satu sama lain. Bahkan, kalian dapat melihat rangkaian nada tambahan ini beraksi dengan memainkan harmonik di sepanjang senar terbuka pada gitar. Mainkan harmonik pada senar A, misalnya, pada fret 12, 7, 5, 4, dan seterusnya hingga mendekati ujung neck, maka kalian akan mendapatkan gambarannya. Kami secara teknis "mendengar" semua nada itu ketika memainkan string terbuka itu, meskipun kami tidak menyadarinya.

Nada atas yang lebih rendah, yang paling menonjol, menunjukkan nada suara mayor (dengan nada ke-3 mayor menjadi nada nada yang cukup kuat). Ini mungkin mengapa 3rd mayor terdengar lebih terang atau lebih konsonan bagi kita dan 3rd minor terdengar lebih gelap atau lebih disonan. Minor 3rd adalah "melawan arus," sehingga bisa dikatakan, dari rangkaian nada alami.

Akar Segala masalah

Ini adalah tritone-interval yang ditemukan antara 4 dan 5. Disonansi yang paling bergejolak ini telah melahirkan gelombang musik destruction yang tiada duanya, Apa jadinya metal tanpa tritone?

Tritone juga disebut dengan nama diminished 5th atau augmented 4th. Hal ini karena diminished berarti menurunkan (flated) satu fret, dan augmented berarti menaikkan (Sharped) satu fret. Tapi tunggu... Bukankah minor berarti menurunkan satu fret? Dan interval yang sempurna tidak bisa diubah, kan? Nah, itulah yang ingin kalian percayai. Tetapi pada kenyataannya, interval apa pun dapat diminished atau diminished, dan ini adalah tambahan untuk penunjukan mayor/minor. Jadi, secara teori, kalian dapat memiliki minor ke-3 yang diminished, misalnya, yang akan menjadi nada yang sama dengan nada ke-2 mayor. Segalanya menjadi rumit dengan cepat, karena setiap interval tiba-tiba memiliki berbagai kemungkinan nama. Tapi ini adalah masalah pelabelan yang timbul dari sistem staf notasi, yang dibangun di atas struktur tata letak keyboard, bla, bla, bla. Pemain instrumen berwarna (seperti gitar) tidak perlu terpaku pada ini.

Berikut adalah tritone pada A. Dengarkan disonansi ekstrimnya, yang selanjutnya diintensifkan oleh nada yang terdistorsi. Ketika didengar sebagai lompatan melodi, tritone terdengar seperti "memutar" yang aneh ke telinga.

the tritone

FYI: Di abad pertengahan, ketika musik Eropa terutama berpusat di gereja, tritone secara harfiah disebut "the devil in music" (diabolus in musica). Mereka berusaha keras untuk menghindarinya, membangun sistem perubahan kromatik yang disebut "musik palsu" (musica ficta). Pada awalnya, sistem ini tidak ditulis, karena dianggap sangat jelas sehingga tidak perlu penjelasan. Tkalian-tkalian kecelakaan pertama (benda tajam dan datar di tongkat) sebenarnya disebut sebagai signum asinorum, karena tampaknya hanya keledai yang harus diberitahu! Tapi akhirnya, musik tumbuh lebih kompleks dan  kebetulan menjadi sangat di perlukan. Saat ini, telinga modern kita telah mengembangkan toleransi terhadap konflik dan disonansi sedemikian rupa sehingga suara tritone hanya sedikit tidak biasa.

Triad dan Arpeggio

Triad adalah akord tiga nada. Di bawah ini adalah rumus akord untuk empat jenis triad yang berbeda:


triad arepeggio

Tentu saja akord berarti kumpulan nada yang dimainkan secara bersamaan dan berdering bersama (harmonis). Di sisi lain, arpeggio adalah apa yang kalian miliki jika kalian memainkan nada dari akord yang dimainkan secara berurutan (melodi). Di sini, kita akan memainkan triad akord sebagai arpeggio karena agak sulit untuk menyanyikan tiga nada secara bersamaan. Mainkan setiap arpeggio dan bernyanyi bersama.


arpeggiated triad

Tendensi Melodik

Pada tingkat fungsional, ketika nada-nada melodi berhadapan dengan backing chord, nada-nada itu masuk ke dalam salah satu dari dua kategori umum. Mereka adalah nada akord atau nada non-kord. Semua nada akord berbagi kualitas duduk yang nyaman dengan akord pendukung, sedangkan nada non-akor agak tidak stabil dan dapat dianggap ingin bergerak. Pertama, mari berlatih mengidentifikasi nada akord. Kemudian kita akan melihat nada non-chord.

Sebuah akor dibunyikan di saluran stereo kiri, dan empat nada akor dimainkan secara berurutan di saluran kanan. Identifikasi nada-nada tangga nada di saluran kanan relatif terhadap akord dan tuliskan di tempat kosong yang disediakan. Backing chord semuanya adalah power chord tipe ke-5 (tidak ada yang ke-3), sehingga salah satu tipe ke-3 dapat muncul di sebelah kanan.

TIPS: Nada chord adalah root, 3rds, dan 5ths. Yang ke-3, apakah mayor atau minor, disebut nada warna karena "mewarnai" akord mayor atau minor. Dalam contoh ini, beri label 3rd mayor sebagai "3" dan 3 minor sebagai "3." Oktaf juga merupakan akar dan dapat diberi label sebagai "1." Namun, dalam hal ini kita akan menggunakan "8" untuk membedakannya dari akar bawah.

Nada non-kord adalah 2, 4, dan 6. Suara ini agak tidak stabil terhadap akord pendukung dan dapat terlihat ingin bergerak menuju nada stabil (nada akord) di mana mereka dapat berhenti. Mempertahankan nada non-chord melawan kecenderungan alami dan menciptakan ketegangan yang berbeda, yang kami sebut suspended. Angka 7 juga menciptakan tarikan yang kuat, tetapi sifatnya agak berbeda. Untuk tujuan kami di sini, kami akan mengklasifikasikannya sebagai nada non-kord juga, untuk saat ini.

Mari kita lihat nada gelisah ini secara lebih rinci. Mereka tidak hanya ingin pindah, mereka juga ingin pindah ke tempat yang sangat spesifik—umumnya dengan nada stabil yang paling dekat. Jadi yang ke-2 akan ingin jatuh ke akar atau naik ke yang ke-3. Yang ke-4 ingin jatuh ke yang ke-3 atau naik ke yang ke-5. A 6 ingin jatuh ke 5, dan 7 ingin naik ke akar oktaf.

FYI: Gerakan nada dari keadaan tegang ke keadaan diam disebut resolusi. Salah satu aturan resolusi melodi adalah bahwa setengah langkah menarik lebih keras daripada seluruh langkah. Selain itu, gravitasi ke akar sangat kuat. Bahkan yang paling tidak terlatih dalam musik di antara kita mungkin mengenali keniscayaan tarikan 7-ke-oktaf utama, dan tarikan 2-ke-root minor yang dramatis.
FYI: Saat nada ditarik untuk diselesaikan ke atas (naik), mereka disebut nada utama. Ketika mereka menarik untuk menyelesaikan ke bawah (jatuh), mereka disebut nada miring.

TIPS: Pertama kaitkan nada akor yang kalian dengar. Kemudian bergerak maju atau mundur dari "tengara" itu untuk mengisi bagian yang kosong jika perlu. kalian juga dapat menggunakan "trik" skala yang dibahas sebelumnya untuk mengidentifikasi nada masalah. Pegang saja nada yang tidak diketahui dalam pikiran kalian lalu nyanyikan skalanya, ingatlah langkah-langkahnya, sampai kalian menemukannya.

Fragmen Melodik

Sekarang kita semakin dekat dengan musik yang sebenarnya. Kami belum cukup sampai di sana, tapi lebih dekat. Mainkan melodi pendek berikut pada gitar dan bernyanyi bersama. Kemudian, nyanyikan tanpa memainkannya sama sekali—bayangkan saja pola fretboard dan lokasi setiap nada s7aat kalian menyanyikannya. Setiap melodi dalam contoh 24 menggunakan pusat nada G.

TIPS: Nyanyikan nomor nada (interval) aktual untuk setiap nada alih-alih "ah, ah, ah..."

short melodic fragment


Chromatic Melody

Sekarang kita telah membahas 12 interval sederhana, mari kita gabungkan semuanya dan membuat "peta" nada.  Di bawah semua nada ditampilkan meliputi setiap kemungkinan setengah langkah antara akar A.  Mereka disebut nada kromatik karena "berwarna" mengacu pada nada yang terpisah setengah langkah.

chromatic tone realtive

Terakhir, perhatikan bahwa nada dasar juga diberikan untuk setiap melodi.  Karena Anda telah mengidentifikasi struktur nada DAN Anda tahu di mana menemukan setiap nada di fretboard,  Ambil gitar kalian dan memainkan melodi itu secara instan.

FYI: Ketika musik mencampur nada dari tangga nada yang berbeda, tangga nada baru dibuat, Kita akan membicarakan lebih detail tentang tangga nada ini nanti. Untuk saat ini, cukup fokus pada identifikasi lokasi yang benar dari setiap nada dan nama nada intervalnya (nomornya).

Integrasi Skala/Suara

Ketika kami memainkan pola reguler dalam skala, yang berulang secara berurutan lebih tinggi atau lebih rendah, kami menyebutnya urutan skala.  Di bawah ini, pola urutan umum dalam tiga ditampilkan diterapkan pada skala A mayor dan A minor.  Nyanyikan setiap nada saat Anda memainkan urutan skala ini.

Scale squencing

Kami dapat mewakili urutan menaik di atas sebagai 1-2-3, 2-3-4, 3-4-5, dll .;  urutan menurun yang mencerminkan ini akan menjadi 8-7-6, 7-6-5, dll. Angka-angka ini mengacu pada langkah-langkah skala dalam pola dan dapat berlaku untuk skala besar atau kecil (atau skala lain dalam hal ini)  .

Di bawah ini adalah kunci yang berbeda. Kecepatan tidak penting di sini. Apa yang menjadi catatan penting saat Anda bermain. Tujuannya di sini adalah untuk menghubungkan telinga bagian dalam Anda dengan fretboard dengan lebih baik.  beberapa pola urutan lagi. Terapkan ini pada tangga nada mayor dan minor dalam beberapa perbedaan yang selalu Anda nyanyikan secara akurat dengan setiap nada

Selanjutnya kita akan mengimprovisasi kontur dan urutan dalam setiap skala, menjadikannya "on the fly" Mulailah dengan bermain secara merata dan hanya menggunakan gerakan konjungsi (tidak ada lompatan). Kecepatan tidak terlalu penting di sini;  ambil selambat yang diperlukan. Yang penting di sini adalah memainkan setiap nada saat dengan jelas. Saat kalian menjadi lebih baik dalam hal ini, kalian dapat mempercepat sedikit dan mulai melewati langkah-langkah skala (gerakan terpisah) sesuka hati kalian.

FYI: Istilah kontur berarti garis besar, bentuk, atau kurva dalam penggunaan umum. Dalam musik, kontur tangga nada berarti bahwa jika kita melihat not yang ditulis pada tongkat musik dan menghubungkannya dengan garis imajiner, Anda akan melihat berbagai bentuk, atau "kontur" muncul. Urutan adalah kontur yang berulang secara teratur.  Jadi semua urutan adalah kontur, tetapi tidak semua kontur adalah urutan. Contoh di bawah ini menunjukkan gambar kontur secara grafis.

Scale Counters and squences

Posting Komentar

Posting Komentar