vdl1jvhUREXimeotdlAVPOH1KmIdVXgDADlOoIMv
Bookmark

Cara belajar Skala gitar, Pembahasan Posisi Scale dan formula chordnya

Posisi Scale dan Chord

Posisi Scale dan Chord

Di sini kita akan membahas pengetahuan tentang interval dan skala ke dalam pola posisi multi oktaf. saya juga akan membahas berbagai jenis skala dasar dan variasinya.

Menghafal penyilangan senar gitar

Dalam penyetelan standar, senar 3-6 konsisten secara interval. Setiap senar terpisah secara sempurna pada ke-4 (lima setengah langkah). Jadi bentuk-suara berlaku di sini tanpa kecuali. Tetapi hal-hal berubah ketika kita menyilangkan antara senar 2 dan 3, karena senar kedua disetel hanya pada interval ke-3 utama (empat setengah langkah) di atas senar ketiga, satu setengah langkah lebih kecil dari yang lain. Karena itu, setiap bentuk fretboard yang melintasi garis pemisah antara senar 2 dan 3 harus dinaikkan satu fret untuk mengimbangi penyetelan yang diturunkan dan mempertahankan struktur musik yang sama. Semuanya kembali normal antara senar 1 dan 2, karena saya kembali pada penyetelan pada senar ke-4.

Perhatian: Jangan lanjutkan dengan bentuk baru ini sampai kalian mempunyai semua bentuk interval normal dari Bagian I. Yang terbaik adalah mempelajari aturan sebelum kalian mengambil pengecualian.

Anggap setiap nada di bawah ini sebagai akar. Tandai pada nada tinggi yang hilang untuk setiap interval yang mempunyai nama.
FYI: Bentuk akan berubah ketika kita melewati garis pemisah antara string 2 dan 3. Ini juga biasanya mencakup pola pada string 1 dan 3, dan 2 dan 4, karena mereka juga melintasi garis pemisah.
Perhatikan bagaimana menggeser satu fret ketika mereka menekan senar 2. Selain itu, polanya berbentuk identik. Jadi perhatikan pergeserannya, tetapi pada saat yang sama lihat ke belakang untuk melihat bagaimana polanya dalam arti yang sama pada tingkat struktur musik yang "lebih dalam", ada pergeseran setelah tuning.

Bentuk Skala Dua Oktaf Mayor dan Minor

kalian mungkin sudah tahu bentuk oktaf pertama. Oktaf kedua dimulai pada nada dasar teratas dan berulang, tetapi tentu saja kalian harus memperhitungkan pergeseran posisi senar kedua.

Di bawah ini, kedua tangga nada telah dipaksa ke dalam satu posisi fisik pada neck gitar dengan memindahkan beberapa nada oktaf yang lebih tinggi ke senar berikutnya yang lebih tinggi. Versi posisi ini adalah bentuk skala mayor dan minor yang paling umum.

Di bawah ini adalah nada untuk akord barre mayor dan minor umum dan bentuk arpeggio yang sesuai dengan pola skala posisi sebelumnya. Perhatikan bagaimana masing-masing nada akord dan arpeggio tercakup sepenuhnya dalam skala yang sesuai. Pikirkan akord atau arpeggio sebagai "kerangka" di mana sisa tangga nada menggantung.

FYI: Akord mayor dan minor terdiri dari Root, nada ke 3, dan nada ke 5. Namun, akord sering berisi lebih dari tiga nada. Hal ini dicapai dengan menambahkan oktaf nada pada akord. Urutan nada-nada chord tertentu yang muncul dalam sebuah chord disebut chord voicing. Ada banyak kemungkinan voicing yang berbeda, dengan bentuk yang berbeda pula, untuk setiap nama chord.

Idealnya, kalian melihat arpeggio dan pola skala bersama-sama, ditumpangkan antara satu dengan yang lainnya. Ini adalah cara termudah untuk mendapatkan wawasan tentang fungsi dadi setiap nada individu dalam skala. Jika nada ditemukan dalam pola arpeggio, itu adalah nada akord. Jika tidak, itu adalah nada non-kord dan menciptakan nuansa nada suspended jika dipertahankan di atas akar. Di bawah ini nada akor berwarna hitam, dan nada non-kord berwarna abu-abu.

TIP: Ini adalah nada musik, masing-masing dengan kepribadian, fungsi, dan kecenderungannya sendiri yang berbeda. Jangan hanya menghafal pola "titik"; pelajari posisi setiap nada di dalam pola itu. Kemudian kalian akan benar-benar tahu tangga nadanya. yaitu, kalian akan tahu bagaimana menggunakannya secara melodis. Gunakan bentuk arpeggio yang ditumpangkan untuk membantu kalian menentukan nada mana yang merupakan nada akor dan mana yang bukan nada akor. Arpeggio berisi langkah 1-3-5. Nada-nada yang terdapat dalam tangga nada tetapi tidak dalam arpeggio (nada-nada bukan akord) adalah langkah 2-4-6-7.

Uji pengetahuan kalian dengan menulis semua nada dalam diagram di bawah ini.

Karena kita membahas nada oktaf yang lebih tinggi, mari kita pertimbangkan interval gabungan secara singkat. Interval majemuk adalah interval yang lebih besar dari satu oktaf. Mereka dapat dilihat sebagai terdiri dari interval sederhana ditambah satu oktaf, dan saya biasanya menyebutnya dengan nama interval sederhana mereka ("pengurangan oktaf") ketika nada muncul dalam tangga nada atau arpeggio. Nama majemuk hanya digunakan ketika kita merujuknya secara khusus di mana oktaf ekstra relevan. Pada gambar di bawah, oktaf intervensi ditampilkan dalam warna abu-abu untuk membantu Anda melihat interval di dalamnya.

Seventh Chord

Ada dua jenis akord ketujuh yang dibangun di atas triad utama. Ambil triad mayor, tambahkan minor 7 seperti di atas, maka akan menghasilkan akord ke-7 yang dominan (biasanya disebut hanya "akord ke-7"). Ambil triad mayor dan tambahkan 7 mayor seperti di atas maka akan menghasilkan akord 7 mayor. Ada juga dua jenis akord 7th yang dibangun di atas tiga serangkai kecil. Ambil triad minor, tambahkan minor ke-7 seperti di atas, maka akan menghasilkan akord minor ke-7. Dan sangat jarang sekali di temukan adalah akord ke-7 minor(mayor) sebuah triad minor dengan tambahan nada ke-7 mayor.

Di bawah ini adalah bentuk arpeggio untuk jenis akor ke-7. Mainkan masing-masing ke atas dan ke bawah sampai kalian hafal semuanya.

Sekarang mainkan masing-masing dari 7th bentuk akord di bawah ini dan tulis dalam jenis akord dan nada yang benar dari rendah ke tinggi.
FYI: Arpeggio mayor 7th dan minor 7th masing-masing adalah himpunan bagian dari tangga nada mayor dan minor. Artinya, semua nada akord 7 mayor ditemukan dalam skala mayor, dan semua nada akord 7 minor ditemukan dalam skala minor alami. Di sisi lain, arpeggio dominan 7th dan minor (7th besar) "menyilang" di antara dua skala. Artinya, 7 yang dominan menggunakan skala mayor untuk 1-3-5 tetapi menambahkan 7 dari skala minor. Minor (mayor 7) menggunakan skala minor untuk 1-3-5 tetapi menambahkan 7 dari skala mayor.

Pentatonic dan Blues scale

Pentatonic secara harfiah berarti lima nada. Jadi dimulai dengan tangga nada diatonic (tujuh nada) mayor dan minor sebelumnya, pentatonik harus menghilangkan dua nada per oktaf. Pentatonik memiliki kualitas yang lebih agresif atau bersudut, terdengar agak kurang melodis secara alami daripada tangga nada diatoniknya.

Ada pentatonik mayor dan pentatonik minor. Untuk membuat pentatonic, kita mulai dengan tangga nada diatonic dan memotong dua nada. Tetapi nada mana yang harus di hilangkan? Tangga nada mayor kehilangan nada ke-4 dan nada ke-7. Minor nada ke-2 dan ke-6.

FYI: Pola pentatonik ini sering disebut kotak karena bentuknya dua nada per senar. Artinya, jika Anda menghubungkan "titik" luar secara visual, maka istilah kotak akan muncul.

Tentu saja, untuk tujuan kita, mempelajari pola titik tidak pernah cukup! saya ingin mempelajari tangga nada ini dengan suara dan struktur nadanya. Terakhir, mainkan setiap melodi pada gitar saat kalian bernyanyi bersama. Setiap fragmen dimainkan dua kali sekali dalam setiap oktaf. (kalian dapat menyanyikan oktaf yang sama setiap kali sesuai dengan jangkauan vokal kalian.) Meskipun terlihat berbeda dalam hal bentuknya di fretboard, secara musik mereka identik (kecuali untuk satu oktaf yang dihilangkan).
TIPS: Terkadang bending senar dapat sedikit mengaburkan terkait struktur nada, karena nada tertentu mungkin dimulai dengan satu nada dan secara bertahap naik ke nada target yang lebih tinggi. Jika pitch bend cepat, Anda bisa menganggapnya sebagai pitch target. Namun, jika naik atau turun perlahan, kalian dapat mencatatnya sebagai satu nada yang ditekuk ke nada berikutnya,

Tangga nada blues adalah pentatonic minor dengan tambahan nada 5. Ini menciptakan deret kromatik dengan 4-5-5. Di bawah ini adalah diagramnya, diikuti dengan beberapa contoh latihan pendengaran. Ia memiliki semua agresivitas sudut pentatonic minor tetapi dengan nada tambahan yang menjadikan mirip kromatik.

Modes

Mode adalah Scale yang dipindahkan. Misalnya, jika kalian menganggap nada kedua dari tangga nada sebagai akar (bukan nada pertamanya) dan memainkan dari titik itu menggunakan semua nada yang sama dari tangga nada aslinya, maka kalian memainkan mode kedua dari tangga nada itu. Menurut definisinya, modes selalu berbagi not yang sama dari skala induk. Di bawah ini contoh modes dengan menggunakan G mayor sebagai skala induk.

Di bawah ini, mode yang sama diatur sehingga setiap bentuk root pada senar keenam, itulah satu-satunya perbedaan. Sekali lagi, masing-masing pola ini menggunakan nada skala "induk" (G mayor) secara eksklusif.

FYI: Karena semua modes di atas memiliki nada yang sama (G-A-B-C-D-E-F), saya menyebutnya masih "dalam keluarga yang sama," atau terkait. Tangga nada dan mode relatif menggunakan nada yang sama, tetapi memiliki akar yang berbeda.
Alih-alih melihat mereka sebagai keluarga, kita juga dapat memasukkan mereka semua ke nada dasar yang sama dan membandingkannya satu sama lain sebagai skala yang berbeda. Ini disebut melihat secara paralel, dan memungkinkan beberapa keuntungan. Untuk satu hal, karena mereka bukan lagi "keluarga", tapi mereka mungkin akan lebih akrab.
FYI: Mode paralel menggunakan akar yang sama, tetapi memiliki nada yang berbeda.

Pada halaman berikut, mode dilihat secara paralel, semua berdasarkan tangga nada A. Saya telah menunjukkan kualitas unik untuk setiap mode sebagai skala tersendiri. Karena kita telah membahas mayor (lonian) dan minor (Aeolian), hanya ada lima skala (mode) baru yang perlu dipertimbangkan.,
TIPS: Dorian dan Phrygian adalah mode minor, berbagi nada ke-3 minor. Perhatikan "root" arpeggio triad minor berwarna hitam pekat di dalam masing-masing pola pada skala ini. Nada non-triad berwarna abu-abu.

Dorian Modes 1-2-♭3-4-5-6-♭7
Akses mudah: Skala minor dengan nada mayor 6th
Kualitas: Nuansa minor dengan titik terang di tetrachord atas
Contoh nada melodi: 1-1-♭3-♭7-6 I 1-1-♭3-♭7-6-4 Saya 1-1-♭3-♭7-6 Saya ♭3-♭3-4

Phrygian Modes 1-♭2-♭3-4-5-♭6-♭7
Akses mudah: Minor Scale dengan menurunkan nada ke-2  setengah nada
Kualitas: "Minor scale" rasa Spanyol dengan nada melodi ♭2nd yang dramatis
Contoh nada melodi: 1-♭2-4-5-♭6-5-4-♭3-♭2-♭3-1 | 1-♭2-♭3-♭2-1-♭7-1♭7 | 1-♭7-♭6-♭7-♭6-5 | 4-♭3-♭2-1-1

Lydian modes 1-2-3-♯4-5-6-7
Akses mudah: Skala mayor dengan dengan menaikan nada ke-4
Kualitas: Hilang, lalai, mengambang, lapang, mistik-mayor
Contoh nada melodi: 1-2-3-♯4-3-2-1 | 5-5-6-5-♯4 | 1-2-3-♯4-3-2-1 | 5-6-5-3-♯4-5-6-7-♯4

Mixolydian Modes 1-2-3-4-5-6-♭7
Akses mudah: Skala mayor dengan menurukan nada ke-7 setengah nada
Kualitas: keluarga mayor yang santai, tidak ada resolusi kemenangan
Contoh nada melodi: 1-3-4-5-4-3-1 | 3-1-♭7-♭7 | ♭7-6-1-6 | 6-5-1-5 | 1-3-4-5-4-3-3 | 1-♭7-2-♭7 | ♭7-6 -1-6-1 | 6-5-1-5

TIP: Lydian dan Mixolydian adalah mode utama, berbagi nada ke-3 utama. Cari bentuk arpeggio triad utama yang familier dalam warna hitam. Locrian termasuk triad diminished.

Locrian Modes 1-♭2-♭3-4-♭5-♭7
Akses mudah: Mode Phrygian dengan menurunkan nada ke-5 setengah nada
Kualitas: Rasa berkurang, lebih gelap dari nada minor
Contoh nada melodi: 1-1-1-♭5 | 4-♭5-♭3-4♭-2-♭3

FYI: Contoh melodi Locrian menyertakan power chord ke-5 pada sebagian melodi, yang pada dasarnya membuat "melodi ke-5". Secara teknis, akord tonik A5 mencakup E(5) yang tidak ada dalam mode A Locrian. Namun, kalian mendapatkan inti dari nuansa Locrian di sini berdasarkan melodi Locrian dalam gerakan root dalam setiap power chord.
TIPS: Mode ini mungkin sulit untuk diingat karena polanya mirip satu sama lain di beberapa tempat di fretboard gitar. Cara yang baik untuk membantu menghafal bentuk-bentuk ini ke dalam otak kalian adalah, Mulailah dengan nada terendah dari sebuah tangga nada, naik satu nada, lalu turun lagi. Kemudian naik dua nada dan kembali ke bawah, lalu tiga, empat, lima, dll. Dengan setiap pengulangan kalian hanya menambahkan satu nada lebih tinggi ke polanya. Coba ini pada semua bentuk modes sebelumnya.

Sekarang mari kita bahas tentang kebingungan modes. Jika mode menggunakan nada yang sama dengan tangga nada mayor induknya, mengapa mereka menghasilkan kualitas yang sama sekali berbeda? Mereka pasti tidak terdengar besar atau tidak "berasa". Jawabannya adalah bahwa kualitas (modes) skala tidak ada hubungannya dengan nada-nada yang diberi nama huruf, Ini semua tentang hubungan setiap nada dengan root'nya. Ketika kalian mengubah root, maka kalian akan mengubah segalanya. Setiap mode dapat dilihat sebagai skala tersendiri dan diperlakukan seperti itu.

Tetapi jika mode adalah scale, mengapa tidak menyebutnya sebagai scale? Nah, itu adalah kilas balik fakta bahwa mereka diciptakan dari skala induk. Jadi setidaknya dalam terminologi mereka tetap berhubungan keluarga dengan scale induk. Mayor dan minor merupakan sebuah " kekuasaan," sehingga dapat menyampaikan dengan tegas, dan mode adalah pendatang baru pada suatu keluarga tersebut. Tampaknya terminologi musik selalu mendalami masa lalu, melihat ke belakang. Sebagai seorang seniman, Apakah perlu melihat 'mereka' sebagai kepentingan sekunder? Sama sekali tidak. Modes adalah Scale. Itu dia, di cetak. Sekarang mungkin modes bisa mulai mendapatkan rasa yang sama.

Sebelum melanjutkan, pastikan kalian mempunyai setiap modes dan struktur nadanya tertanam dengan kuat dalam pikiran kalian, sehingga kalian tidak bingung dengan tangga nada yang mengikutinya.

Harmonic minor dan Phrygian Dominant

Tangga nada minor harmonik adalah tangga nada minor alami dengan nada ke-7 mayor menggantikan nada minor ke-7 yang terjadi secara alami. Lihat pola senar tunggal untuk minor alami dan minor harmonik.

Perhatikan bahwa ketika nada ke-7 dinaikkan, struktur aneh muncul: sepertiga minor (secara teknis merupakan tambahan ke-2), atau interval tiga fret muncul antara 6 dan 7, diapit di kedua sisi dengan setengah langkah. Ini adalah karakteristik melodi yang membedakan dari harmonik minor, dan itu menangkap telinga dengan sedikit twist yang dapat kalaun dengar dalam contoh berikut.
Tangga nada dominan Phrygian sangat mirip dengan nada minor harmonik. Sebenarnya ini adalah mode harmonik minor, sehingga memiliki karakteristik yang sama sampai tingkat tertentu. Di sini struktur unik dari minor ke-3 yang diapit oleh setengah langkah muncul di akord tetra bawah (nada 1-4) alih-alih akord tetra atas (nada 5-8) seperti pada minor harmonik. Perbedaan fungsional utama di antara mereka adalah, bahwa meskipun minor harmonik adalah jenis skala minor (dengan minor ke-3), Meskipun Phrygian dominan keseluruhan nuansa gelap, sebenarnya memiliki 3 mayor. Ini memberinya momen "kecerahan" yang berbeda dan lebih banyak kekuatan daripada mode Phrygian standar.
FYI: Phrygian dominan adalah karakteristik musik etnis yang dipengaruhi Timur Tengah dan Moor. Ini sama dengan mode Phrygian, kecuali dengan 3rd mayor yang lebih cerah. Arpeggio ke-7 yang dominan (1-3-5-♭7) muncul secara alami di dalam tangga nada, itulah alasan mengapa nama tersebut menyertakan istilah "dominan".

Jazz melodic minor

Tangga nada minor melodis yang "benar", atau klasik, sebenarnya memiliki struktur yang berbeda dalam bentuk naik dan turun. saya akan membahas mengapa hal ini terjadi di lain waktu. Di sini kita ingin mempertimbangkan versi tangga nada yang disebut jazz melodic minor, yang memperbaiki struktur yang sama untuk naik dan turun. Ini adalah skala kecil dengan 6 Mayor dan 7 Mayor. Dengan kata lain, akord tetra bawah adalah tangga nada minor, sedangkan akord tetra atas adalah tangga nada mayor. Untuk penulis ini tampaknya memiliki sedikit kepribadian ganda, hanya tidak dapat memutuskan ke mana harus pergi.

Parallel Scale Exercise

Nyalakan metronom pada kecepatan sedang dan mainkan skala apa pun secara improvisasi menggunakan nada kedelapan yang stabil. Secara berkala, panggil nama skala baru dan segera beralih ke skala baru itu, Meskipun ini mungkin tampak sangat sulit pada awalnya, saya mendorong kalian untuk bertekun. Ini akan membayar hasil dari ketekunan dan kerja keras kalian.
TIPS: Mulailah dengan hanya dua atau tiga jenis skala yang berbeda untuk dipilih. Kalian mungkin ingin menuliskannya sehingga kalian dapat melihat nama saat kalian sedang bermain, untuk membantu mengingat pilihan kalian. Secara bertahap tambahkan lebih banyak skala ke daftar latihan, beralih di antara mereka secara acak dan pada saat-saat acak.

Berikut adalah semua skala, mode, dan arpeggio yang telah kita bahas, diletakkan pada satu string. Ini memungkinkan kalian untuk benar-benar membandingkan setiap struktur musik dalam bentuknya yang paling murni. Perhatikan bagaimana setiap struktur di sisi kiri berbagi 3 Mayor (keluarga Mayor), sedangkan di sisi kanan berbagi 3 Minor (keluarga Minor). Mainkan ke atas dan ke bawah masing-masing sampai hafal. Ketika kalian sudah turun sebanyak itu, coba lanjutkan setiap tangga nada sampai ke fretboard (melewati fret 12). Mainkan juga pada senar lain dan gerakkan setiap pola ke atas neck gitar dan ke berbagai titik awal selain Selain open string.

Sekarang kita akan menerapkan ide dari Latihan Skala Paralel dengan masing-masing skala/mode/arpeggio pada satu string. Urutan tiga nada bekerja lebih baik untuk yang satu ini, karena ini membuat posisi bergeser lebih teratur, tetapi kalian dapat mencoba berimprovisasi jika kalian mau. Fingering sepenuhnya terserah kalian.
TIPS: Jika Anda mendapatkan "pembekuan otak" sesaat dan tiba-tiba menggambar kosong untuk pola skala baru yang benar, tidak apa-apa. Simpan saja catatannya dan tunggu sampai Anda bisa memvisualisasikan bentuk baru itu—selama apa pun itu—lalu lanjutkan!

Posting Komentar

Posting Komentar