vdl1jvhUREXimeotdlAVPOH1KmIdVXgDADlOoIMv
Bookmark

Tanda kamu sudah terlalu baik pada orang | Wajib tahu pembahasannya disini

Sering kita mendengar bahwa "tidak ada orang didunia ini yang benar-benar baik, karena dibalik kebaikan tersebut pasti ada maksud atau tujuan tertentu".

Bagaimana mengetahui bahwa kita sudah terlalu baik pada orang?

Apakah pernyataan tersebut benar? Entahlah, mari kita coba lihat lagi beberapa waktu kebelakang di kehidupan kita.

Mengetahui seberapa baik diri kita terhadap orang lain

Pasti ada yang berbuat baik kepada kita dengan suatu harapan mendapat sesuatu dari kita pula, tapi pasti juga ada yang tulus membantu kita tanpa mengharapkan suatu balasan.

Begitu pula saat kita berbuat baik kepada orang lain, kadang kita berharap orang itu mungkin akan membantu dikala kita sedang membutuhkan, tapi nyatanya hanya berakhir dengan rasa kecewa.
Disaat kita sedang membutuhkan suatu bantuan, mereka malah menjatuhkan kita. Padahal selama ini kita sudah banyak membantu, meskipun kita kita melakukannya dengan niat yang tulus, tapi tetap rasa kecewa ini pasti pernah muncul. Lalu apa salahnya kita sudah berbuat baik? Tentu tidak ada salahnya.

Tapi mugkin kita sudah terlalu baik pada orang jika tanda-tanda dibawah ini ada pada diri kita sendiri

Tidak pernah berkata 'tidak' kepada orang lain

Ketika seseorang meminta bantuan kepada kita, kita tidak pernah bisa menolaknya meski harus mengorbankan waktu, materi bahkan sampai kewajiban yang sebenarnya harus kita penuhi. Contohnya, saat teman kita meminta untuk menemani dirinya ke suatu tempat atau acara, padahal kita sudah punya rencana atau mengerjakan suatu hal yang lebih penting, atau disaat keluarga maupun tetangga mau meminjam uang kepada kita, rasanya hati ini tidak enak bila menolaknya, padahal sebenarnya kita punya kebutuhan pribadi yang belum tercukupi.

Berbagi waktu untuk teman memang bagus agar tali persaudaraan tetap terjaga bahkan bisa semakin erat, membantu saudara atau tetangga juga baik, siapa tau suatu saat kita berada di posisinya, karena roda kehidupan itu akan selalu terus berputar. Tetapi jangan lupa untuk tetap memenuhi kebutuhan hidup dan kepentingan kita yang sebelumnya belum tercukupi, jangan sampai kita jadi berkecil hati sendiri karena telah kehilangan apa yang kita perlukan.

Selalu berkata maaf lebih dahulu

Meskipun kita tidak membuat kesalahan atas suatu masalah, tapi karna kita orangnya termasuk tipe yang tidak suka keributan dan masalah yang berlarut-larut biasanya kita akan mengalah dan meminta maaf terlebih dahulu. Hal ini bisa saja terjadi pada pasangan, hubungan persahabatan, maupun di dalam dunia kerja. Alangkah baiknya kita kedepannya berpikir kembali untuk meminta maaf atas kesalahan yang tidak kita perbuat. Jika itu tidak ada manfaatnya dan tidak membuat si pelakunya sadar, lebih baik tidak usah.

Terlalu mudah untuk memaafkan

Selain sering untuk meminta maaf atas hal yang bukan kita perbuat, kitapun sangat mudah sekali memaafkan orang yang sudah berbuat salah kepada kita. Memaafkan itu memang perilaku yang baik, sejak dini kita di didik untuk saling memaafkan, namun hati kita masih terluka dan sakit. Kita bicara memaafkan hanya untuk tidak merusak tali persaudaraan atau melukai hati pasangan. Niat kita memang sudah baik tapi sebenarnya ini bukanlah keputusan yang baik, karena pada akhirnya sahabat maupun pasangan kita tidak akan mengerti bahwa sikapnya telah membuat hati kita terluka. Dan mereka jadi tidak pernah menyadari dan memperbaiki kesalahannya sendiri.

Sangat peka terhadap perasaan orang lain

Kita sangat mudah sekali untuk mengetahui apa yang sedang sahabat atau pasangan kita rasakan, meski mereka tidak menunjukannya pada kita. Kenapa bisa begitu? Tentu karena kita mempunyai rasa simpati dan kepedulian yang tinggi. Rasa simpati dan kepedulian ini bisa muncul karena kita sudah memiliki hubungan kedekatan yang sangat erat bersama orang tersebut. Ini bisa jadi salah satu tanda bahwa kita adalah teman atau pasangan yang baik. Tapi tunggu dulu, coba ingat lagi apakah sahabat atau pasangan kita pernah sekali saja bersikap sama terhadap kita? Kalau memang iya, pasti rasanya akan senang sekali mengetahui bahwa masih ada orang yang kita sayang yang juga memiliki rasa simpati dan kepedulian yang tinggi terhadap kita.

Memilih untuk diam

Disaat sahabat atau pasangan kita bertanya "mau makan apa, dan dimana?" kita lebih memilih untuk menjawab terserah dan mengikuti saja keinginan mereka. Biasanya hal seperti ini bisa terjadi karena sebelumnya kita pernah tidak dihargai atau terjadinya suatu penolakan atas pendapat kita, jadi kalo kita pikir percuma saja kita memberikan pendapat. Atau bisa juga terjadi karna kita sudah mengetahui jika teman-teman kita juga akan berdebat mengenai apa yang akan dituju, kita mungkin akan mengalah saja untuk mengurangi perdebatan tersebut. Hal ini biasanya terjadi sama perempuan tetapi tidak menutup kemungkinan juga terjadi pada laki-laki

Cobalah kita untuk menghargai pikiran dan pendapat kita sendiri dengan belajar mengutarakannya kepada orang lain. Karna kalau tidak, mereka tidak akan tahu apa yang kita pikirkan dan inginkan. Mereka juga mungkin tidak akan sadar kalau sikapnya sudah menyakiti hati kita. Jangan terus menerus mengalah dan mengikuti keinginan orang lain, ada kalanya kita juga perlu menghargai diri sendiri untuk bertindak sesuai apa yang kita inginkan.

Berbuat baik itu memang bagus, tapi jangan sampai kita bergantung dan berharap orang lain akan membalas atas apa yang telah kita perbuat kalau tidak ingin berakhir dengan rasa kecewa. Ikhlaskan dan lupakan kebaikan yang telah kita lakukan, dengan niat yang baik, tulus dan ikhlas bagaimanapun akhirnya kita tidak akan merasa kecewa.

Sekian coretan dari saya,sampai bertemu lagi di coretan selanjutnya, bila ada pendapat atau masukan dari kalian silahkan tulis di bawah. see you bye..
Posting Komentar

Posting Komentar