vdl1jvhUREXimeotdlAVPOH1KmIdVXgDADlOoIMv
Bookmark

Cara Menulis Rencana Pemasaran Yang Baik

Bagaimana Cara Menulis Rencana Pemasaran Yang Baik?

Pemasaran adalah elemen kunci dari kesuksesan bisnis. Kamu harus memutuskan klien mana yang akan ditargetkan. Kamu perlu mempelajari bagaimana kamu akan meraih dan memenangkan pelanggan baru. Kamu harus memastikan bahwa pelanggan yang ada tetap puas. Dan kamu harus terus meninjau dan meningkatkan semua yang kamu lakukan agar tetap di depan persaingan.

Rencana pemasaran kamu harus menjadi dokumen referensi yang kamu gunakan sebagai dasar untuk melaksanakan strategi pemasaran kamu. Ini menguraikan tujuan yang jelas dan menjelaskan bagaimana kamu akan mencapainya. Dan mungkin yang paling penting, ini akan memberi tahu bagaimana kamu dapat memastikan rencana kamu menjadi kenyataan.

Ingat bahwa pemasaran itu sendiri tidak akan menjamin penjualan, tetapi dengan mengadopsi rencana yang terdokumentasi dengan baik dan konsisten, kamu akan lebih mungkin membangun hubungan jangka panjang yang menguntungkan.

Panduan ini menguraikan bidang-bidang utama untuk dipelajari dan apa yang harus dimasukkan dalam rencana pemasaran yang efektif.

Ringkasan Dan Presentasi Dari Rencana Pemasaran

Rencana pemasaran kamu harus dimulai dengan ringkasan. Ringkasan ini memberikan gambaran singkat tentang elemen-elemen utama dari rencana tersebut. Meskipun ringkasannya muncul di awal rencana, kamu harus menulisnya terakhir. Menulis ringkasan adalah peluang bagus untuk memeriksa apakah rencana kamu masuk akal dan kamu belum melupakan poin-poin penting.

Strategi Bisnis

Yang terbaik adalah mempresentasikan tubuh rencana bersama dengan pengingat strategi bisnis umum kamu, termasuk:

  1. Tujuan bisnis kamu (misi bisnis kamu)
  2. Tujuan utama bisnis kamu
  3. Strategi keseluruhan kamu untuk mencapai tujuan ini

Ini membantu memastikan bahwa rencana pemasaran kamu, strategi pemasaran, dan strategi bisnis keseluruhan membentuk keseluruhan yang koheren. Misalnya, strategi bisnis kamu didasarkan pada penyediaan produk dan layanan unggulan. Strategi pemasaran dan rencana pemasaran kamu harus mempertimbangkan hal ini, menargetkan pelanggan yang menghargai kualitas, mempromosikan produk kamu untuk menumbuhkan citra yang tepat, dan seterusnya.

Analisis Internal Dan Eksternal Untuk Rencana Pemasaran Kamu

Memahami lingkungan bisnis kamu sangat penting untuk perencanaan dan akan membantu kamu mengidentifikasi ancaman dan peluang di sektor bisnis kamu. Analisis STEEPLE membantu kamu mengidentifikasi peluang dan ancaman utama di pasar kamu:

  1. Faktor sosial, seperti: perubahan sikap dan gaya hidup, dan populasi yang menua
  2. Faktor teknologi, seperti: bahan baru dan meningkatnya penggunaan Internet
  3. Faktor ekonomi, seperti: suku bunga, nilai tukar dan kepercayaan konsumen
  4. Faktor environmental, seperti: perubahan harapan konsumen, badan pengawas dan karyawan pada pembangunan berkelanjutan
  5. Faktor-faktor Kebijakan, seperti: perubahan pajak, hubungan dagang atau pemberian dukungan bisnis
  6. Faktor hukum, sebagai perubahan hukum ketenagakerjaan atau cara sektor kamu diatur
  7. Faktor-faktor etis seperti standar etika dan moral yang mengatur kebijakan dan praktek

Kamu juga harus memahami kekuatan dan kelemahan internal kamu sendiri. Misalnya, kekuatan utama perusahaan baru mungkin adalah produk asli dan karyawan yang antusias. Kelemahan utamanya adalah kurangnya pelanggan yang ada dan sumber keuangan yang terbatas.

Kamu harus mencari peluang yang sesuai dengan kekuatan kamu. Kamu juga perlu memutuskan bagaimana menghadapi ancaman terhadap bisnis kamu dan bagaimana kamu dapat mengatasi kelemahan yang signifikan. Misalnya, analisis SWOT dapat membantu kamu mengidentifikasi klien yang paling menjanjikan untuk ditargetkan. Kamu mungkin memutuskan untuk mempelajari cara menggunakan Internet untuk menjangkau pelanggan. Dan kamu bisa mulai mencari cara untuk mendapatkan investasi ekstra untuk mengatasi kelemahan finansial kamu.

Tujuan Pemasaran Kamu

Sasaran pemasaran kamu harus didasarkan pada pemahaman kekuatan dan kelemahan kamu, serta lingkungan bisnis tempat kamu beroperasi. Mereka juga harus berhubungan dengan strategi bisnis kamu secara keseluruhan. Misalnya, anggap sasaran perusahaan kamu termasuk peningkatan penjualan 10 persen selama tahun depan. Sasaran pemasaran kamu dapat mencakup penargetan segmen pasar baru yang menjanjikan untuk membantu mencapai pertumbuhan ini.

Tujuan harus selalu:

  1. Strategis : Misalnya, kamu dapat menetapkan sasaran untuk mendapatkan sepuluh pelanggan baru.
  2. Terukur : Apa pun tujuan kamu, kamu harus dapat memeriksa apakah kamu telah mencapainya ketika meninjau rencana kamu
  3. Dapat diraih : kamu harus memiliki sumber daya yang kamu butuhkan untuk mencapai tujuan. Sumber daya utama biasanya orang dan uang.
  4. Realistis : Target harus membuat kamu unggul, bukan menurunkan motivasi karena tidak masuk akal.
  5. Waktu terbatas : kamu harus menetapkan tenggat waktu untuk mencapai tujuan. Misalnya, kamu dapat menargetkan untuk mendapatkan sepuluh klien baru dalam 12 bulan ke depan.

Strategi Pemasaran Untuk Rencana Pemasaran Kamu

Rencana pemasaran kamu adalah cara kamu menerapkan strategi pemasaran kamu. Itulah mengapa itu harus menjadi refleksi praktis dari strategi kamu. Jika kamu memahami pasar dengan baik, kamu mungkin dapat membaginya menjadi segmen yang berbeda - kelompok pelanggan serupa. Misalnya, kamu dapat membagi pasar komersial menjadi perusahaan di sektor yang sama dan dengan ukuran yang sama.

Untuk setiap segmen, kamu perlu mempelajari apa yang diinginkan pelanggan, apa yang dapat kamu tawarkan dan seperti apa persaingan itu. Kamu ingin mengidentifikasi segmen di mana kamu memiliki keunggulan dalam persaingan. Pada saat yang sama, kamu perlu menilai apakah kamu dapat mengharapkan penjualan yang cukup untuk menjadikan segmen itu berharga.

Seringkali, segmen yang paling menjanjikan adalah segmen di mana kamu sudah memiliki pelanggan. Lihatlah apa yang dapat kamu lakukan untuk meningkatkan penjualan kepada pelanggan ini. Jika kamu menargetkan pelanggan baru, kamu harus memastikan bahwa kamu memiliki sumber daya untuk menjangkau mereka secara efektif.

Setelah kamu memutuskan apa target pasar, kamu juga perlu memutuskan bagaimana memposisikan diri di sana. Misalnya, kamu dapat menawarkan produk berkualitas lebih tinggi dengan harga lebih tinggi atau layanan lokal yang fleksibel. Beberapa perusahaan mencoba membangun merek dan citra yang kuat untuk membantu mereka menonjol. Apapun strategi kamu, kamu perlu membedakan diri kamu dari persaingan untuk mendorong pelanggan memilih bisnis kamu terlebih dahulu.

Rencanakan Taktik Pemasaran Kamu

Setelah kamu memutuskan apa tujuan pemasaran kamu dan apa strategi kamu untuk menjangkau mereka, kamu perlu merencanakan bagaimana strategi ini akan menjadi kenyataan.

  1. Produk : Apa yang ditawarkan produk kamu yang berharga bagi pelanggan atau bagaimana kamu harus mengubah produk kamu untuk memenuhi kebutuhan pelanggan.
  2. Harga : Misalnya, kamu hanya dapat bertujuan untuk mencocokkan persaingan, atau mengenakan harga yang lebih tinggi untuk produk atau jasa berkualitas. Kamu mungkin harus memilih untuk membuat penjualan margin tinggi yang relatif sedikit, atau menjual lebih banyak, tetapi dengan laba lebih rendah per unit. Ingat bahwa beberapa pelanggan mungkin mencari harga rendah untuk mengikuti anggaran mereka, sementara yang lain mungkin melihat harga rendah sebagai indikasi tingkat kualitas.
  3. Tempat : bagaimana dan di mana kamu menjual. Ini mungkin termasuk penggunaan saluran distribusi yang berbeda. Misalnya, kamu dapat menjual melalui Internet atau melalui pengecer.
  4. Promosi : bagaimana kamu menjangkau pelanggan dan calon pelanggan kamu. Misalnya, kamu dapat menggunakan iklan, PR, surat langsung, dan penjualan pribadi. Untuk pendekatan yang lebih lengkap, kamu dapat memperpanjang ini ke tujuh P :
  5. Orang : Misalnya, kamu perlu memastikan karyawan kamu memiliki pelatihan yang benar.
  6. Proses : Proses yang benar akan memastikan bahwa kamu memberikan layanan konsisten yang tepat bagi pelanggan kamu
  7. Bukti Fisik : Munculnya karyawan dan tempat kamu dapat memengaruhi cara pelanggan melihat bisnis kamu. Bahkan kualitas dokumen kerja, seperti faktur, adalah penting.

Menerapkan Rencana Pemasaran Kamu

Rencana pemasaran kamu harus lebih dari sekadar menyatakan apa yang kamu inginkan terjadi. Dia harus menjelaskan setiap langkah yang diperlukan untuk memastikan bahwa ini terjadi.

Itu sebabnya, rencana harus memasukkan jadwal tugas-tugas utama. Ini menunjukkan apa yang harus dilakukan dan dalam kerangka waktu apa. Rujuk ke kalender sesering mungkin untuk menghindari hilangnya tujuan kamu karena beban kerja harian.

Itu juga harus mengevaluasi sumber daya yang kamu butuhkan. Misalnya, kamu mungkin perlu memikirkan brosur yang kamu butuhkan, dan apakah mereka harus tersedia untuk distribusi digital (melalui email atau dari situs web kamu). Kamu mungkin juga perlu mempertimbangkan waktu yang diperlukan untuk menjual ke pelanggan dan jika kamu memiliki penjual yang cukup.

Biaya semua elemen rencana harus dimasukkan dalam anggaran. Jika keuangan kamu terbatas, rencana kamu harus mempertimbangkan aspek ini. Jangan menyebarkan aktivitas pemasaran kamu. Lebih baik memilih hanya beberapa dan mendapatkan hasil maksimal dari itu. Kamu mungkin juga ingin menghubungkan anggaran pemasaran kamu dengan perkiraan penjualan kamu.

Rencana tersebut tidak hanya harus menunjukkan jadwal, tetapi juga menyatakan bagaimana itu akan dikendalikan. Kamu membutuhkan seseorang yang bertanggung jawab untuk membuat sesuatu terjadi. Jadwal dan anggaran yang sesuai harus memfasilitasi pemantauan kemajuan. Ketika jadwal tidak lagi dipenuhi, atau biayanya terlampaui, kamu harus siap untuk bertindak dan menyesuaikan rencana kamu sesuai dengan itu.

Dari waktu ke waktu, kamu perlu bertanya pada diri sendiri apakah rencana itu berhasil. Apa yang bisa kamu pelajari dari kesalahan kamu?, dan Bagaimana kamu bisa menggunakan apa yang kamu ketahui untuk mengembangkan rencana yang lebih baik untuk masa depan?

Kiat Untuk Menulis Rencana Pemasaran

Adalah penting bahwa rencana pemasaran:

  1. Menetapkan target yang jelas, realistis, dan terukur, misalnya, peningkatan penjualan sebesar 10 persen
  2. Termasuk tanggal target untuk mencapai target
  3. Menyediakan anggaran untuk setiap aktivitas pemasaran
  4. Menunjukkan siapa yang bertanggung jawab untuk setiap kegiatan
  5. Pastikan untuk berpikir secara logis tentang setiap tujuan kamu. Misalnya, kamu dapat menetapkan target untuk jumlah permintaan baru untuk informasi.

Tetapi jika kamu tidak menyediakan sumber daya dan pelatihan untuk mengubah permintaan informasi ini menjadi penjualan, biaya kamu akan meningkat tanpa untung.

Hubungkan dengan strategi kamu

Evaluasilah lingkungan bisnis untuk mengidentifikasi peluang dan ancaman yang kamu hadapi. Carilah area di mana kamu dapat membangun kekuatan kamu atau di mana kamu perlu mengatasi kelemahan. Semua bagian dari bisnis kamu harus bekerja bersama. Misalnya, jika aliran kas kamu dibatasi, kamu harus menghindari pesanan besar dari pelanggan yang meminta kredit lebih besar atau yang akan dikenakan biaya awal yang signifikan.

Ingat untuk fokus pada strategi jangka panjang kamu. Mengurangi layanan pelanggan dapat meningkatkan keuntungan dalam jangka pendek, tetapi kamu mungkin tidak memiliki pelanggan di tahun depan.

Tinjau rencana pemasaran

Sebuah rencana tidak akan menjadi kenyataan sendiri. Kamu harus membuat seseorang bertanggung jawab untuk memantau kemajuan dan mencari kegiatan yang terlambat. Tinjauan kemajuan juga akan membantu kamu belajar dari kesalahan kamu sehingga kamu dapat meningkatkan rencana kamu di masa depan.

Posting Komentar

Posting Komentar