vdl1jvhUREXimeotdlAVPOH1KmIdVXgDADlOoIMv
Bookmark

Aspek Rencana Pemasaran dan ikhtisar

Ikhtisar dan Aspek-Aspek Rencana Pemasaran

Mengapa Perlu Mengembangkan Rencana Pemasaran?

Rencana pemasaran kamu merupakan bagian integral dari semua aktivitas kamu. Ketika kamu memulai bisnis atau memperkenalkan produk atau konsep baru, rencana ini dapat membantu kamu:

  1. Mengevaluasi kebutuhan pelanggan kamu dan membuat produk atau layanan untuk memenuhi kebutuhan tersebut
  2. Mengomunikasikan kepada pelanggan karakteristik produk atau layanan
  3. Membangun jaringan komersial untuk menghasilkan produk atau jasa kepada pelanggan.

Mengembangkan rencana pemasaran akan membantu kamu mengidentifikasi aspek pemasaran yang mudah diabaikan. Untuk mencapai rencana yang koheren, kamu perlu menjelaskan siapa pelanggan kamu, bagaimana mereka akan membeli produk kamu atau bagaimana menggunakan jasa kamu, dan mengapa.! Ketika gaya, pasar, dan tujuan berubah, begitu juga dengan rencana kamu. Tinjau rencana pemasaran kamu secara teratur untuk menjaganya tetap up-to-date dan sesuaikan untuk mencerminkan perubahan dalam operasi perusahaan kamu atau proyeksi tren baru kamu.

Sebelum Kamu Menulis Rencana Pemasaran Kamu

Lakukan Riset Pasar

Sebelum menyelesaikan rencana pemasaran kamu, teliti pasar potensial untuk produk atau layanan kamu. Gunakan statistik, fakta, dan hasil untuk memvalidasi klaim dalam rencana pemasaran kamu. Kamu juga dapat membuat survei atau survei online atau berkonsultasi dengan basis data yang tersedia dan sumber daya lainnya untuk menemukan informasi yang kamu butuhkan untuk mengembangkan rencana pemasaran kamu.

Bagian Dari Rencana Pemasaran

Ringkasan - Apa Rencana Keseluruhan Saya?

Ringkasan ini merupakan ikhtisar dari elemen-elemen kunci yang terkandung dalam rencana pemasaran dan, bahkan jika yang terakhir ditulis, harus ditempatkan di awal rencana. Ringkasan biasanya merupakan bagian pertama yang dibaca oleh investor atau calon pemberi pinjaman, jadi kamu mungkin ingin memberikan perhatian khusus padanya. Ringkasan harus:

  1. Sertakan elemen kunci dari masing-masing bagian lain untuk menyajikan dasar-dasar rencana pemasaran kamu
  2. Cukup menarik untuk mendorong pembaca untuk terus membaca sisa rencana pemasaran kamu
  3. Singkat dan ringkas.

Kegiatan Kamu

Jika kamu belum melakukannya dalam rencana bisnis kamu secara keseluruhan, kamu akan ingin menggambarkan dengan jelas siapa kamu, apa bisnis kamu, apa tujuan bisnis lamu, dan apa yang mengilhami kamu untuk memulai. Mengembangkan bisnis kamu, Contoh:

  1. Masukkan nama bisnis, alamatnya, nomor telepon, dan nama pemilik bisnis, atau mitra bisnis
  2. Tentukan pernyataan visi dan misi perusahaan (ini harus sesuai dengan target pasar kamu)
  3. Menggambarkan nilai-nilai fundamental dan tujuan perusahaan dan pemiliknya.

Jelaskan Produk Atau Layanan

Tentukan bagaimana produk atau layanan kamu yang unik, atau mengapa itu lebih unggul dari yang lain di pasar. Jika produk atau layanan itu tidak unik, mungkin lokasinya ideal atau pasarnya yang besar menyisakan ruang untuk persaingan. Penting untuk menggunakan fakta dan angka untuk menunjukkan bahwa bisnis kamu akan menguntungkan.

Tentukan Target Pasar Kamu - Siapa Pelanggan Kamu?

Sebelum kamu menjual sesuatu, kamu harus tahu kepada siapa kamu menjualnya. Jika kamu tidak menentukan apa target pasar kamu, kamu dapat mencoba untuk memenuhi kebutuhan terlalu banyak pelanggan yang berbeda, yang dapat mengarahkan kamu untuk menawarkan produk yang tidak diinginkan atau layanan yang tidak ada yang membutuhkan.

Dengan melakukan penelitian, kamu dapat menentukan kelompok usia, jenis kelamin, gaya hidup, dan karakteristik demografis lainnya dari orang-orang yang telah menunjukkan minat pada produk atau layanan kamu. Penting untuk memberikan statistik, analisis, angka dan fakta pendukung yang dapat menunjukkan kepada pembaca bahwa ada permintaan untuk produk atau layanan kamu.

Ketika kamu merilis profil umum pelanggan kamu, kamu dapat menggambarkannya menggunakan elemen-elemen berikut: Usia, Jenis kelamin, Status perkawinan, Tempat tinggal, Ukuran dan deskripsi rumah tangga, Pendapatan, Tingkat pendidikan, Profesi, Minat dan profil belanja,dll!.

Misalnya, produsen pakaian mungkin mempertimbangkan berbagai target pasar potensial: balita, atlet, atau remaja. Dengan membuat potret umum dari masing-masing pasar potensial kamu, kamu dapat memutuskan mana yang paling realistis, menimbulkan risiko paling kecil, atau paling mungkin menghasilkan laba. Survei pasar terhadap kelompok target yang paling mungkin juga dapat membantu kamu membedakan pasar target nyata dari peluang yang lebih tidak mungkin.

Setelah kamu mengidentifikasi target audiens, kamu akan ingin mengetahui kebutuhan dan preferensi mereka. Berikut adalah beberapa informasi yang perlu kamu ketahui tentang pelanggan potensial kamu:

  1. Apakah mereka memiliki masalah yang dapat dipecahkan oleh produk atau layanan kamu?
  2. Apa kebutuhan dan harapan mereka untuk produk atau layanan?
  3. Kategori barang apa yang mereka inginkan?
  4. Bagaimana mereka menghabiskan uang mereka?
  5. Di mana mereka berbelanja?
  6. Bagaimana mereka membuat keputusan tentang pembelanjaan?

Perhatikan bahwa jika kamu ingin menentukan profil klien kamu dan memahami kebutuhan mereka, kamu perlu melakukan riset pasar.

Ketahui Pesaing Kamu

Sebagian besar perusahaan bersaing dengan yang lain, tetapi bahkan jika kamu adalah satu-satunya pemain, kemungkinan besar kamu akan memiliki pesaing lama. Penting untuk mengetahui dengan siapa kamu berkompetisi dan apa keahlian pesaing kamu. Kamu akan ingin membandingkan Kekuatan, Kelemahan, Peluang, dan Ancaman (SWOT) kamu dengan pesaing. Setelah kamu tahu apa yang dilakukan perusahaan kamu lebih baik daripada siapa pun, pastikan pelanggan kamu mengetahuinya.

Bagaimana Saya Akan Mengirimkan Produk Ke Pelanggan?

Biasanya, pelanggan berbelanja di toko untuk menemukan produk yang mereka inginkan. Selain itu, kamu dapat memutuskan untuk:

  1. Menjual melalui pengecer, grosir atau agen penjualan profesional
  2. Menjual melalui kios di sekolah, kantor dan tempat umum atau di acara
  3. Pergi ke rumah atau tempat kerja pelanggan
  4. Menerima pesanan dari katalog atau online dari situs web.

Kelompokkan Aktivitas Pemasaran Kamu

Buat grafik yang memberikan perkiraan jumlah total anggaran pemasaran yang kamu rencanakan untuk dibelanjakan untuk setiap jenis media iklan. Di bagan atau bagan lain, tentukan berapa banyak waktu yang kamu rencanakan untuk dicurahkan untuk masing-masing. Kamu juga dapat merinci setiap kelompok sesuai dengan media iklan yang digunakan. Berikut beberapa saran:

  1. Iklan (televisi, radio, cetak, publikasi online, situs web, papan buletin, kartu nama, dll)
  2. Registrasi (direktori bisnis, direktori telepon, direktori online, direktori asosiasi, dll)
  3. Sponsorship (penelitian, acara komunitas, amal lokal, acara olahraga, dll)
  4. Jaringan (meminta umpan balik dari pelanggan saat ini atau calon pelanggan dan pelaku industri lainnya, terhubung dengan pelanggan melalui jejaring sosial online, memberikan kiat di blog, atau berbicara di acara-acara publik dan bertemu pemain industri di acara bisnis, dll)
  5. Promosi (surat, sampel, hadiah, kupon diskon, dll)
  6. Pemasaran internal (insentif penjualan, insentif untuk menawarkan pelanggan, dll).

Mengantisipasi Masalah

Seperti halnya aspek lain dalam menjalankan bisnis, perencanaan membantu kamu menghadapi tantangan. Tidak peduli seberapa cermat kamu merencanakan strategi pemasaran, kejadian tak terduga dapat terjadi. Apa yang dapat kamu lakukan adalah mempertimbangkan kemungkinan "kejutan" dan tuliskan bagaimana kamu bisa menghadapinya. Berikut beberapa masalah pemasaran yang mungkin kamu miliki:

  1. Peraturan tentang kemasan baru \ pelabelan \ klaim
  2. Perubahan dalam tren dan preferensi pembeli
  3. Masalah lingkungan terkait dengan aktivitas kamu
  4. Gambar atau persepsi negatif dari aktivitas kamu
  5. Kemerosotan ekonomi
  6. pesaing baru
  7. peraturan dan standar pemasaran

Tentukan Harga - Berapa Harga Yang Harus Saya Kenakan?

Menentukan harga yang tepat adalah aspek pemasaran yang lain. Jika harga kamu terlalu tinggi, kamu dapat menjauhkan pelanggan dan, jika terlalu rendah, kamu mungkin merasa bahwa produk atau layanan kamu berkualitas buruk atau di bawah standar. Perusahaan secara sukarela menetapkan harga yang sangat tinggi sehingga pelanggan mereka percaya bahwa mereka mendapatkan produk atau layanan yang lebih baik. Lainnya menjual dengan harga sedikit di atas rata-rata untuk dapat menawarkan layanan pelanggan yang luar biasa.

Proyeksi dan Tujuan Jangka Panjang

Jika kamu ingin bisnis kamu mulai dari kecil dan tetap di sana, sebutkan secara khusus dalam rencana kamu. Jika tujuan jangka panjang adalah untuk memperluas selama bertahun-tahun, memperoleh pangsa pasar internasional atau menjual hak waralaba, kamu akan ingin menyebutkan ini dalam rencana kamu. Tentukan cara yang akan kamu ambil untuk mengembangkan bisnis kamu dan bagaimana kamu akan mengadaptasikan pemasaran produk kamu untuk mencapai tujuan ini.

Tentukan Tanggal Revisi

Langkah ini adalah pengingat untuk menentukan seberapa sering kamu akan meninjau rencana pemasaran kamu. Kamu mungkin ingin memperbarui rencana kamu hanya ketika perubahan terjadi dalam bisnis kamu. Namun, jika kamu setuju untuk merevisinya setidaknya sekali setahun, itu akan membantu kamu menjaga rencana kamu tetap terkini.

Posting Komentar

Posting Komentar