vdl1jvhUREXimeotdlAVPOH1KmIdVXgDADlOoIMv
Bookmark

Cara Menetapkan Harga Sesuai Dengan Jenis Aktivitas Bisnis

Cara Menetapkan Harga Sesuai Dengan Jenis Aktivitas Bisnis

Mengembangkan strategi penetapan harga adalah salah satu aspek paling rumit dalam menjalankan bisnis karena tidak ada aturan khusus untuk diikuti. Kamu harus fokus pada keuntungan. Selama kamu masuk ke dalam biaya, terserah kamu untuk menentukan strategi penetapan harga terbaik untuk bisnis kamu. Terkadang jenis bisnis yang kamu operasikan akan memengaruhi cara kamu menetapkan harga.

Apa pun strategi yang kamu pilih, kamu harus memeriksanya secara teratur untuk memastikan kamu tidak mengabaikan faktor atau keuntungan tersembunyi yang baru.

Pabrikan

Sebagai produsen, biaya produksi kamu harus menjadi dasar harga kamu. Biaya-biaya ini termasuk tenaga kerja, bahan, dan semua biaya lain yang terkait dengan produksi produk kamu. Kamu juga harus mempertimbangkan pengeluaran kamu dalam biaya tidak langsung. Pengeluaran ini (seperti sewa, utilitas, asuransi, dan sebagainya) adalah pengeluaran normal yang harus kamu lakukan untuk menjaga fasilitas kamu tetap berfungsi dengan baik. Sebagai aturan umum, kamu perlu menetapkan harga untuk menutupi biaya produksi dan biaya overhead tetap, sekaligus menghasilkan margin laba.

Harga = biaya produksi + biaya tidak langsung + margin keuntungan yang diinginkan

Dalam semua kemungkinan, proses produksi kamu akhirnya dapat mengambil manfaat dari skala ekonomi. Jika permintaan untuk produk kamu meningkat, demikian juga produksi kamu. Namun, biaya kamu dapat dikurangi jika kamu dapat membeli peralatan kamu dalam jumlah yang lebih besar tetapi dengan harga yang lebih baik. Mungkin biaya kamu lebih banyak, tetapi biaya unit produk kamu akan menurun seiring peningkatan penjualan kamu.

Jika kamu membuat produk yang unik, posisi kamu patut ditingkatkan. Karena kamu adalah satu-satunya pabrikan, kamu dapat menetapkan harga sesuai keinginan, untuk memaksimalkan keuntungan kamu. Di sisi lain, kamu mungkin memiliki pesaing. Jika harga kamu jauh lebih tinggi dari harga mereka, bersiaplah untuk menjelaskan strategi penetapan harga kamu kepada karyawan dan pelanggan kamu. Jika kamu dapat meyakinkan orang lain, secara konsisten, bahwa nilai produk kamu membenarkan harganya adalah kamu telah memilih strategi yang tepat.

Pengecer atau Grosir

Sebagai pengecer atau grosir, kamu bergantung pada produsen untuk menyediakan produk yang kamu jual. Harga yang kamu minta kepada pelanggan harus memperhitungkan apa yang kamu bayarkan kepada pemasok, ditambah biaya tidak langsung kamu dan laba yang ingin kamu hasilkan.

Harga = biaya produksi + biaya tidak langsung + margin keuntungan yang diinginkan

Sekali lagi, tidak ada formula pasti yang memungkinkan kamu menetapkan harga terbaik untuk bisnis kamu. Kamu kadang-kadang akan mendengar bahwa harga grosir adalah 1,5 kali dari biaya produksi dan harga eceran, 2,5 kali dari biaya produksi, tetapi proporsi ini dapat sangat bervariasi tergantung pada produk dan pasar. Bahkan di dalam perusahaan kamu, kamu dapat menggunakan berbagai persentase untuk menaikkan harga berbagai produk. Kebutuhan dasar, seperti makanan, mungkin memiliki harga yang lebih rendah daripada pakaian atau barang mewah.

Ada banyak cara untuk menentukan harga produk kamu:

  1. Fixed Margin - Formula ini didasarkan pada margin laba tetap (harga = biaya + tingkat margin). Namun, secara umum, formula ini tidak memperhitungkan kondisi pasar atau pesaing kamu. Kesederhanaan adalah keuntungan utama.
  2. Break-even point (menyeimbangkan anggaran kamu) - Berapa banyak unit yang harus kamu jual untuk menghasilkan laba, setelah mencapai titik impas?
  3. Harga Anchoring - Metode ini didasarkan pada harga yang ditetapkan oleh pesaing kamu. Jika kamu menemukan bahwa pelanggan bersedia membayar harga ini, kamu dapat meminta harga yang sedikit lebih rendah. Karena harga awal (dari pesaing kamu) sudah "berlabuh" di benak pelanggan, harga kamu kemudian dapat tampil sangat menarik.
  4. Kepatuhan dengan ekspektasi pasar - Metode ini didasarkan pada prinsip penawaran dan permintaan, atau apa yang dapat didukung pasar. Kamu dapat menghasilkan lebih banyak keuntungan di pasar yang dinamis ketika permintaan untuk produk kamu tinggi. Kemudian, jika perlu, kamu dapat mengurangi harga kamu
  5. Harga Berprestasi - kamu dapat membebankan harga yang lebih tinggi untuk memberikan gambar berkualitas tinggi atau nilai yang lebih tinggi pada produk kamu.

Karena kamu tidak selalu satu-satunya peritel atau grosir untuk menawarkan produk ini, keputusan penetapan harga kamu kemungkinan akan dipengaruhi oleh pasar dan pesaing kamu.

Penyedia Jasa

Jika bisnis kamu menyediakan jasa, kamu harus mendasarkan harga kamu pada elemen yang lebih abstrak. Berapa banyak waktu dan keterampilan kamu yang berharga?

Harga dari jasa dapat menjadi tugas yang rumit karena sulit untuk membandingkannya secara akurat. Namun, ada beberapa hal mendasar yang perlu kamu pertimbangkan, seperti biaya. Ini termasuk biaya tidak langsung, semua persediaan yang dibutuhkan, serta jasa yang kamu percayakan kepada subkontraktor.

Asosiasi industri kamu dapat menerbitkan panduan untuk tujuan penetapan harga. Gunakan berbagai sumber daya untuk meneliti dan menentukan di mana kamu berdiri dalam kaitannya dengan pesaing kamu.

Penting untuk menghindari kejutan bagi pelanggan kamu saat mereka menerima tagihan. Pastikan untuk menjelaskan struktur harga dan beri mereka ide yang bagus tentang jumlah tagihan akhir.

Ketika kamu memiliki strategi penetapan harga, kamu harus selalu sadar akan harga yang dibebankan pesaing kamu untuk pekerjaan serupa. Dengan demikian, harga kamu akan tetap lancar. Kemudian, pada saat yang sama, kamu harus terus perbaiki keahlian kamu dan tingkatkan keterampilan, yang akan memungkinkan kamu menambahkan nilai pada jasa yang kamu tawarkan.

Posting Komentar

Posting Komentar