vdl1jvhUREXimeotdlAVPOH1KmIdVXgDADlOoIMv
Bookmark

Latihan Pemanasan Gitar part 2. Pemanasan gitar yang efektif dalam waktu singat

Pada artikel sebelumnya yaitu Latihan pemanasan gitar yang efektif, saya menyajikan pick-hand intensif, latihan yang saya lakukan sebelum setiap bermain, dalam setiap situasi apa pun itu saya akan membuat suatu pemanasan yang siap dimainkan dalam waktu yang cukup singkat. Untuk menyegarkan ingatan kalian, maka latihan ini dibangun dari urutan triplet, tiga nada kedelapan yang jatuh pada tiga senar yang berdekatan, satu nada dimainkan per senar, bergerak dari senar yang tinggi ke senar yang terendah. Alih-alih bermain masing-masing triplet sebagai sweep yang terbalik, yang berputar menyeret pick melintasi tiga senar dalam satu gerakan ke atas, saya lebih suka menggunakan pilihan individu stroke, yaitu memilih dua not pertama dengan upstrokes dan not terakhir dengan sebuah gaya bawah. Ini adalah penggunaan individu yang benar-benar memberi kekuatan dan stamina seseorang.

Dengan hampir semua yang saya gunakan sebagai latihan pemanasan, salah satu harapan saya adalah bahwa pada akhirnya akan menggunakan yang diberikan teknik dalam sebuah karya musik. Saya tidak tertarik dengan pemanasan yang sederhana rutinitas pembentukan otot. Bagi saya, itu lebih bermanfaat dan menyenangkan jika latihan ini juga memancarkan beberapa manfaat musik.

Salah satu cara untuk menerapkan pendekatan musik untuk latihan memetik ini adalah untuk menanamkan konsep skala, membentuk latihan struktur musik dari skala yang diberikan. Skala yang cocok dengan latihan ini adalah Phrygian dominant, yang merupakan mode kelima dari skala minor harmonik. Kadang-kadang disebut sebagai skala "pawang ular", Phrygian Dominant secara interval dieja 1 ♭2 3 4 5 ♭6 ♭7. Dalam kunci E, nadanya adalah E F G♯ A B C D; latihan di bawah ini adalah dijalankan secara menurun berdasarkan skala yang terdengar eksotis ini.

Hal pertama yang saya lakukan dengan Skala adalah untuk menyelaraskannya dalam tiga nada akord, seperti yang ditunjukkan pada bilah pertama dari gambar di bawah ini. Dimulai dengan E+ (E augmented) triad, saya memindahkan bentuk akord ke bawah neck gitar dengan menggeser setiap nada pada setiap senar ke nada skala bawah berikutnya pada senar itu, yaitu nada E pada senar keempat bergerak turun ke D, G♯ pada senar ketiga bergerak ke F dan C pada senar kedua bergerak ke B. Sebuah proses yang berlanjut pada fretboard ke posisi pertama.

Sekarang mari kita terapkan teknik memetik yang unik dalam bentuk akord ini, seperti yang diperlihatkan di bagian kedua pada contoh latihan seperti gambar di atas. Mengikuti nada kedelapan pada senar keempat, dipetik dengan downstroke, masing-masing triplet, nada kedelapan diambil naik-turun pada senar kedua, ketiga dan keempat, masing-masing. Perhatikan bahwa saya suka menggunakan palm muting sepanjang (istirahatkan tepi pick pada telapak tangan melintasi pelana jembatan) untuk mencapai serangan yang lebih perkusi dan pemisahan not yang lebih jelas.

Sekarang kalian memiliki sebuah konsep pegangan, mari bereksperimen dengan bergerak dalam bentuk akord ini di sekitar fretboard di pola yang berbeda: seperti yang ditunjukkan pada latihan pemanasan gitar di bawah ini, saya mulai dengan turun, dengan cara yang sama seperti latihan sebelumnya untuk dua bar pertama, tetapi pada akhir bar ke 2 saya mengantisipasi setiap bentuk akord baru dengan menggesernya pada nada kedelapan sebelumnya, terdengar pada senar keempat dengan arah petikan down. Pendekatan ini kemudian dipatuhi untuk sisa latihan. Mengantisipasi setiap bentuk akord baru seperti ini berfungsi untuk membuat suara latihan bahkan lebih menarik.

Setelah kalian merasa nyaman dengan teknik memetik dan sebuah konsep musik, coba ciptakan sendiri cara menghubungkan jenis-jenis triad chord shape. Untuk benar-benar dapat mepelajari teknik ini, coba terapkan pola untuk semua kelompok lain dari tiga senar yang berdekatan


Posting Komentar

Posting Komentar